Menulis Kok Report !!!

Apa Kata Dunia ?

Permen Pendanaan SMA

RANCANGAN <!– /* Font Definitions */ @font-face {font-family:Helvetica; panose-1:2 11 5 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Courier; panose-1:2 7 4 9 2 2 5 2 4 4;} @font-face {font-family:”Tms Rmn”; panose-1:2 2 6 3 4 5 5 2 3 4;} @font-face {font-family:Helv; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 3 2 4;} @font-face {font-family:”New York”; panose-1:2 4 5 3 6 5 6 2 3 4;} @font-face {font-family:System; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:Wingdings; panose-1:5 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”MS Mincho”; panose-1:2 2 6 9 4 2 5 8 3 4;} @font-face {font-family:Batang; panose-1:2 3 6 0 0 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:SimSun; panose-1:2 1 6 0 3 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:PMingLiU; panose-1:2 1 6 1 0 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:”MS Gothic”; panose-1:2 11 6 9 7 2 5 8 2 4;} @font-face {font-family:Dotum; panose-1:2 11 6 0 0 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:SimHei; panose-1:2 1 6 0 3 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:MingLiU; panose-1:2 1 6 9 0 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:Mincho; panose-1:2 2 6 9 4 3 5 8 3 5;} @font-face {font-family:Gulim; panose-1:2 11 6 0 0 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:Century; panose-1:2 4 6 4 5 5 5 2 3 4;} @font-face {font-family:”Angsana New”; panose-1:2 2 6 3 5 4 5 2 3 4;} @font-face {font-family:”Cordia New”; panose-1:2 11 3 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Mangal; panose-1:2 4 5 3 5 2 3 3 2 2;} @font-face {font-family:Latha; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Sylfaen; panose-1:1 10 5 2 5 3 6 3 3 3;} @font-face {font-family:Vrinda; panose-1:1 1 6 0 1 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:Raavi; panose-1:2 0 5 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:Shruti; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Sendnya; panose-1:0 0 4 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:Gautami; panose-1:2 0 5 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:Tunga; panose-1:0 0 4 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Estrangelo Edessa”; panose-1:3 8 6 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Cambria Math”; panose-1:2 4 5 3 5 4 6 3 2 4;} @font-face {font-family:”Arial Unicode MS”; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Cambria; panose-1:2 4 5 3 5 4 6 3 2 4;} @font-face {font-family:Calibri; panose-1:2 15 5 2 2 2 4 3 2 4;} @font-face {font-family:Tahoma; panose-1:2 11 6 4 3 5 4 4 2 4;} @font-face {font-family:”Book Antiqua”; panose-1:2 4 6 2 5 3 5 3 3 4;} @font-face {font-family:”Trebuchet MS”; panose-1:2 11 6 3 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:TheMixLight;} @font-face {font-family:”Arial Narrow”; panose-1:2 11 6 6 2 2 2 3 2 4;} @font-face {font-family:TheMix-Plain; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:___WRD_EMBED_SUB_41;} @font-face {font-family:”Adobe Caslon Pro Bold”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Adobe Caslon Pro”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Adobe Garamond Pro Bold”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Adobe Garamond Pro”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro Caption”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro Display”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro SmText”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro Subhead”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro Light Display”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro Smbd”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro Smbd Caption”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro Smbd Display”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro Smbd SmText”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arno Pro Smbd Subhead”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Bell Gothic Std Black”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Bell Gothic Std Light”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Bickham Script Pro Regular”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Bickham Script Pro Semibold”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Birch Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Blackoak Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Brush Script Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Chaparral Pro”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Charlemagne Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Cooper Std Black”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Eccentric Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Garamond Premr Pro”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Garamond Premr Pro Smbd”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Giddyup Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Hobo Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Gothic Pro B”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Gothic Pro B”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Gothic Pro EL”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Gothic Pro EL”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Gothic Pro H”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Gothic Pro H”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Gothic Pro L”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Gothic Pro L”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Gothic Pro M”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Gothic Pro M”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Gothic Pro R”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Gothic Pro R”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Mincho Pro B”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Mincho Pro B”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Mincho Pro EL”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Mincho Pro EL”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Mincho Pro H”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Mincho Pro H”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Mincho Pro L”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Mincho Pro L”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Mincho Pro M”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Mincho Pro M”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Kozuka Mincho Pro R”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”\@Kozuka Mincho Pro R”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Letter Gothic Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Lithos Pro Regular”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Mesquite Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Minion Pro”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Minion Pro Cond”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Minion Pro Med”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Minion Pro SmBd”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Myriad Pro”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Myriad Pro Cond”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Myriad Pro Light”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Nueva Std Cond”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”OCR A Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Orator Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Poplar Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Prestige Elite Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Rosewood Std Regular”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Stencil Std”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Tekton Pro”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Tekton Pro Cond”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Tekton Pro Ext”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Trajan Pro”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:Marlett; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:DaunPenh; panose-1:1 1 1 1 1 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:DokChampa; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Euphemia; panose-1:2 11 5 3 4 1 2 2 1 4;} @font-face {font-family:Impact; panose-1:2 11 8 6 3 9 2 5 2 4;} @font-face {font-family:”Iskoola Pota”; panose-1:2 2 6 3 5 4 5 3 3 4;} @font-face {font-family:Kalinga; panose-1:2 0 6 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:Kartika; panose-1:2 2 5 3 3 4 4 6 2 3;} @font-face {font-family:”Lucida Console”; panose-1:2 11 6 9 4 5 4 2 2 4;} @font-face {font-family:”Malgun Gothic”; panose-1:2 11 5 3 2 0 0 2 0 4;} @font-face {font-family:”\@Malgun Gothic”; panose-1:2 11 5 3 2 0 0 2 0 4;} @font-face {font-family:”Microsoft Himalaya”; panose-1:1 1 1 0 1 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:”Mongolian Baiti”; panose-1:3 0 5 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”MV Boli”;} @font-face {font-family:Nyala; panose-1:2 0 5 4 7 3 0 2 0 3;} @font-face {font-family:”Plantagenet Cherokee”; panose-1:2 2 6 2 7 1 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Segoe Script”; panose-1:2 11 5 4 2 0 0 0 0 3;} @font-face {font-family:”Segoe UI”; panose-1:2 11 5 2 4 2 4 2 2 3;} @font-face {font-family:”Microsoft Yi Baiti”; panose-1:3 0 5 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Microsoft Sans Serif”; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Gisha; panose-1:2 11 5 2 4 2 4 2 2 3;} @font-face {font-family:Leelawadee; panose-1:2 11 5 2 4 2 4 2 2 3;} @font-face {font-family:”Microsoft Uighur”; panose-1:2 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:MoolBoran; panose-1:2 11 1 0 1 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:Andalus; panose-1:2 1 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Arabic Typesetting”; panose-1:3 2 4 2 4 4 6 3 2 3;} @font-face {font-family:”Simplified Arabic”; panose-1:2 1 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Simplified Arabic Fixed”; panose-1:2 1 0 9 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Traditional Arabic”; panose-1:2 1 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:Aharoni; panose-1:2 1 8 3 2 1 4 3 2 3;} @font-face {font-family:David; panose-1:2 14 5 2 6 4 1 1 1 1;} @font-face {font-family:FrankRuehl; panose-1:2 14 5 3 6 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:”Levenim MT”; panose-1:2 1 5 2 6 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:Miriam; panose-1:2 11 5 2 5 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:”Miriam Fixed”; panose-1:2 11 5 9 5 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:Narkisim; panose-1:2 14 5 2 5 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:Rod; panose-1:2 3 5 9 5 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:AngsanaUPC; panose-1:2 2 6 3 5 4 5 2 3 4;} @font-face {font-family:”Browallia New”; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:BrowalliaUPC; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:CordiaUPC; panose-1:2 11 3 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:DilleniaUPC; panose-1:2 2 6 3 5 4 5 2 3 4;} @font-face {font-family:EucrosiaUPC; panose-1:2 2 6 3 5 4 5 2 3 4;} @font-face {font-family:FreesiaUPC; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:IrisUPC; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:JasmineUPC; panose-1:2 2 6 3 5 4 5 2 3 4;} @font-face {font-family:KodchiangUPC; panose-1:2 2 6 3 5 4 5 2 3 4;} @font-face {font-family:LilyUPC; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:”Lucida Sans Unicode”; panose-1:2 11 6 2 3 5 4 2 2 4;} @font-face {font-family:”Arial Black”; panose-1:2 11 10 4 2 1 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Candara; panose-1:2 14 5 2 3 3 3 2 2 4;} @font-face {font-family:”Comic Sans MS”; panose-1:3 15 7 2 3 3 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Consolas; panose-1:2 11 6 9 2 2 4 3 2 4;} @font-face {font-family:Constantia; panose-1:2 3 6 2 5 3 6 3 3 3;} @font-face {font-family:Corbel; panose-1:2 11 5 3 2 2 4 2 2 4;} @font-face {font-family:”Franklin Gothic Medium”; panose-1:2 11 6 3 2 1 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Georgia; panose-1:2 4 5 2 5 4 5 2 3 3;} @font-face {font-family:”Palatino Linotype”; panose-1:2 4 5 2 5 5 5 3 3 4;} @font-face {font-family:”Segoe Print”; panose-1:2 0 6 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:Verdana; panose-1:2 11 6 4 3 5 4 4 2 4;} @font-face {font-family:Webdings; panose-1:5 3 1 2 1 5 9 6 7 3;} @font-face {font-family:”MT Extra”; panose-1:5 5 1 2 1 2 5 2 2 2;} @font-face {font-family:Haettenschweiler; panose-1:2 11 7 6 4 9 2 6 2 4;} @font-face {font-family:”MS Outlook”; panose-1:5 1 1 0 1 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”Century Gothic”; panose-1:2 11 5 2 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:”Bookshelf Symbol 7″; panose-1:5 1 1 1 1 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:”MS Reference Sans Serif”; panose-1:2 11 6 4 3 5 4 4 2 4;} @font-face {font-family:”MS Reference Specialty”; panose-1:5 0 5 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:Garamond; panose-1:2 2 4 4 3 3 1 1 8 3;} @font-face {font-family:”Monotype Corsiva”; panose-1:3 1 1 1 1 2 1 1 1 1;} @font-face {font-family:”Agency FB”; panose-1:2 11 5 3 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:”Arial Rounded MT Bold”; panose-1:2 15 7 4 3 5 4 3 2 4;} @font-face {font-family:”Blackadder ITC”; panose-1:4 2 5 5 5 16 7 2 13 2;} @font-face {font-family:”Bodoni MT”; panose-1:2 7 6 3 8 6 6 2 2 3;} @font-face {font-family:”Bodoni MT Black”; panose-1:2 7 10 3 8 6 6 2 2 3;} @font-face {font-family:”Bodoni MT Condensed”; panose-1:2 7 6 6 8 6 6 2 2 3;} @font-face {font-family:”Bookman Old Style”; panose-1:2 5 6 4 5 5 5 2 2 4;} @font-face {font-family:”Bradley Hand ITC”; panose-1:3 7 4 2 5 3 2 3 2 3;} @font-face {font-family:”Calisto MT”; panose-1:2 4 6 3 5 5 5 3 3 4;} @font-face {font-family:Castellar; panose-1:2 10 4 2 6 4 6 1 3 1;} @font-face {font-family:”Century Schoolbook”; panose-1:2 4 6 4 5 5 5 2 3 4;} @font-face {font-family:”Copperplate Gothic Bold”; panose-1:2 14 7 5 2 2 6 2 4 4;} @font-face {font-family:”Copperplate Gothic Light”; panose-1:2 14 5 7 2 2 6 2 4 4;} @font-face {font-family:”Curlz MT”; panose-1:4 4 4 4 5 7 2 2 2 2;} @font-face {font-family:”Edwardian Script ITC”; panose-1:3 3 3 2 4 7 7 13 8 4;} @font-face {font-family:Elephant; panose-1:2 2 9 4 9 5 5 2 3 3;} @font-face {font-family:”Engravers MT”; panose-1:2 9 7 7 8 5 5 2 3 4;} @font-face {font-family:”Eras Bold ITC”; panose-1:2 11 9 7 3 5 4 2 2 4;} @font-face {font-family:”Eras Demi ITC”; panose-1:2 11 8 5 3 5 4 2 8 4;} @font-face {font-family:”Eras Light ITC”; panose-1:2 11 4 2 3 5 4 2 8 4;} @font-face {font-family:”Eras Medium ITC”; panose-1:2 11 6 2 3 5 4 2 8 4;} @font-face {font-family:”Felix Titling”; panose-1:4 6 5 5 6 2 2 2 10 4;} @font-face {font-family:Forte; panose-1:3 6 9 2 4 5 2 7 2 3;} @font-face {font-family:”Franklin Gothic Book”; panose-1:2 11 5 3 2 1 2 2 2 4;} @font-face {font-family:”Franklin Gothic Demi”; panose-1:2 11 7 3 2 1 2 2 2 4;} @font-face {font-family:”Franklin Gothic Demi Cond”; panose-1:2 11 7 6 3 4 2 2 2 4;} @font-face {font-family:”Franklin Gothic Heavy”; panose-1:2 11 9 3 2 1 2 2 2 4;} @font-face {font-family:”Franklin Gothic Medium Cond”; panose-1:2 11 6 6 3 4 2 2 2 4;} @font-face {font-family:”French Script MT”; panose-1:3 2 4 2 4 6 7 4 6 5;} @font-face {font-family:Gigi; panose-1:4 4 5 4 6 16 7 2 13 2;} @font-face {font-family:”Gill Sans MT”; panose-1:2 11 5 2 2 1 4 2 2 3;} @font-face {font-family:”Gill Sans MT Condensed”; panose-1:2 11 5 6 2 1 4 2 2 3;} @font-face {font-family:”Gill Sans Ultra Bold”; panose-1:2 11 10 2 2 1 4 2 2 3;} @font-face {font-family:”Gill Sans Ultra Bold Condensed”; panose-1:2 11 10 6 2 1 4 2 2 3;} @font-face {font-family:”Gill Sans MT Ext Condensed Bold”; panose-1:2 11 9 2 2 1 4 2 2 3;} @font-face {font-family:”Gloucester MT Extra Condensed”; panose-1:2 3 8 8 2 6 1 1 1 1;} @font-face {font-family:”Goudy Old Style”; panose-1:2 2 5 2 5 3 5 2 3 3;} @font-face {font-family:”Goudy Stout”; panose-1:2 2 9 4 7 3 11 2 4 1;} @font-face {font-family:”Imprint MT Shadow”; panose-1:4 2 6 5 6 3 3 3 2 2;} @font-face {font-family:”Lucida Sans”; panose-1:2 11 6 2 3 5 4 2 2 4;} @font-face {font-family:”Lucida Sans Typewriter”; panose-1:2 11 5 9 3 5 4 3 2 4;} @font-face {font-family:”Maiandra GD”; panose-1:2 14 5 2 3 3 8 2 2 4;} @font-face {font-family:”OCR A Extended”; panose-1:2 1 5 9 2 1 2 1 3 3;} @font-face {font-family:”Palace Script MT”; panose-1:3 3 3 2 2 6 7 12 11 5;} @font-face {font-family:Papyrus; panose-1:3 7 5 2 6 5 2 3 2 5;} @font-face {font-family:Perpetua; panose-1:2 2 5 2 6 4 1 2 3 3;} @font-face {font-family:”Perpetua Titling MT”; panose-1:2 2 5 2 6 5 5 2 8 4;} @font-face {font-family:Pristina; panose-1:3 6 4 2 4 4 6 8 2 4;} @font-face {font-family:”Rage Italic”; panose-1:3 7 5 2 4 5 7 7 3 4;} @font-face {font-family:Rockwell; panose-1:2 6 6 3 2 2 5 2 4 3;} @font-face {font-family:”Rockwell Condensed”; panose-1:2 6 6 3 5 4 5 2 1 4;} @font-face {font-family:”Rockwell Extra Bold”; panose-1:2 6 9 3 4 5 5 2 4 3;} @font-face {font-family:”Script MT Bold”; panose-1:3 4 6 2 4 6 7 8 9 4;} @font-face {font-family:”Tw Cen MT”; panose-1:2 11 6 2 2 1 4 2 6 3;} @font-face {font-family:”Tw Cen MT Condensed”; panose-1:2 11 6 6 2 1 4 2 2 3;} @font-face {font-family:”Tw Cen MT Condensed Extra Bold”; panose-1:2 11 8 3 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:Algerian; panose-1:4 2 7 5 4 10 2 6 7 2;} @font-face {font-family:”Baskerville Old Face”; panose-1:2 2 6 2 8 5 5 2 3 3;} @font-face {font-family:”Bauhaus 93″; panose-1:4 3 9 5 2 11 2 2 12 2;} @font-face {font-family:”Bell MT”; panose-1:2 2 5 3 6 3 5 2 3 3;} @font-face {font-family:”Berlin Sans FB”; panose-1:2 14 6 2 2 5 2 2 3 6;} @font-face {font-family:”Berlin Sans FB Demi”; panose-1:2 14 8 2 2 5 2 2 3 6;} @font-face {font-family:”Bernard MT Condensed”; panose-1:2 5 8 6 6 9 5 2 4 4;} @font-face {font-family:”Bodoni MT Poster Compressed”; panose-1:2 7 7 6 8 6 1 5 2 4;} @font-face {font-family:”Britannic Bold”; panose-1:2 11 9 3 6 7 3 2 2 4;} @font-face {font-family:Broadway; panose-1:4 4 9 5 8 11 2 2 5 2;} @font-face {font-family:”Brush Script MT”; panose-1:3 6 8 2 4 4 6 7 3 4;} @font-face {font-family:”Californian FB”; panose-1:2 7 4 3 6 8 11 3 2 4;} @font-face {font-family:Centaur; panose-1:2 3 5 4 5 2 5 2 3 4;} @font-face {font-family:Chiller; panose-1:4 2 4 4 3 16 7 2 6 2;} @font-face {font-family:”Colonna MT”; panose-1:4 2 8 5 6 2 2 3 2 3;} @font-face {font-family:”Cooper Black”; panose-1:2 8 9 4 4 3 11 2 4 4;} @font-face {font-family:”Footlight MT Light”; panose-1:2 4 6 2 6 3 10 2 3 4;} @font-face {font-family:”Freestyle Script”; panose-1:3 8 4 2 3 2 5 11 4 4;} @font-face {font-family:”Harlow Solid Italic”; panose-1:4 3 6 4 2 15 2 2 13 2;} @font-face {font-family:Harrington; panose-1:4 4 5 5 5 10 2 2 7 2;} @font-face {font-family:”High Tower Text”; panose-1:2 4 5 2 5 5 6 3 3 3;} @font-face {font-family:Jokerman; panose-1:4 9 6 5 6 13 6 2 7 2;} @font-face {font-family:”Juice ITC”; panose-1:4 4 4 3 4 10 2 2 2 2;} @font-face {font-family:”Kristen ITC”; panose-1:3 5 5 2 4 2 2 3 2 2;} @font-face {font-family:”Kunstler Script”; panose-1:3 3 4 2 2 6 7 13 13 6;} @font-face {font-family:”Lucida Bright”; panose-1:2 4 6 2 5 5 5 2 3 4;} @font-face {font-family:”Lucida Calligraphy”; panose-1:3 1 1 1 1 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:”Lucida Fax”; panose-1:2 6 6 2 5 5 5 2 2 4;} @font-face {font-family:”Lucida Handwriting”; panose-1:3 1 1 1 1 1 1 1 1 1;} @font-face {font-family:Magneto; panose-1:4 3 8 5 5 8 2 2 13 2;} @font-face {font-family:”Matura MT Script Capitals”; panose-1:3 2 8 2 6 6 2 7 2 2;} @font-face {font-family:Mistral; panose-1:3 9 7 2 3 4 7 2 4 3;} @font-face {font-family:”Modern No\. 20″; panose-1:2 7 7 4 7 5 5 2 3 3;} @font-face {font-family:”Niagara Engraved”; panose-1:4 2 5 2 7 7 3 3 2 2;} @font-face {font-family:”Niagara Solid”; panose-1:4 2 5 2 7 7 2 2 2 2;} @font-face {font-family:”Old English Text MT”; panose-1:3 4 9 2 4 5 8 3 8 6;} @font-face {font-family:Onyx; panose-1:4 5 6 2 8 7 2 2 2 3;} @font-face {font-family:Parchment; panose-1:3 4 6 2 4 7 8 4 8 4;} @font-face {font-family:Playbill; panose-1:4 5 6 3 10 6 2 2 2 2;} @font-face {font-family:”Poor Richard”; panose-1:2 8 5 2 5 5 5 2 7 2;} @font-face {font-family:Ravie; panose-1:4 4 8 5 5 8 9 2 6 2;} @font-face {font-family:”Informal Roman”; panose-1:3 6 4 2 3 4 6 11 2 4;} @font-face {font-family:”Showcard Gothic”; panose-1:4 2 9 4 2 1 2 2 6 4;} @font-face {font-family:”Snap ITC”; panose-1:4 4 10 7 6 10 2 2 2 2;} @font-face {font-family:Stencil; panose-1:4 4 9 5 13 8 2 2 4 4;} @font-face {font-family:”Tempus Sans ITC”; panose-1:4 2 4 4 3 13 7 2 2 2;} @font-face {font-family:”Viner Hand ITC”; panose-1:3 7 5 2 3 5 2 2 2 3;} @font-face {font-family:Vivaldi; panose-1:3 2 6 2 5 5 6 9 8 4;} @font-face {font-family:”Vladimir Script”; panose-1:3 5 4 2 4 4 7 7 3 5;} @font-face {font-family:”Wide Latin”; panose-1:2 10 10 7 5 5 5 2 4 4;} @font-face {font-family:”Wingdings 2″; panose-1:5 2 1 2 1 5 7 7 7 7;} @font-face {font-family:”Wingdings 3″; panose-1:5 4 1 2 1 8 7 7 7 7;} @font-face {font-family:”\@Arial Unicode MS”; panose-1:2 11 6 4 2 2 2 2 2 4;} @font-face {font-family:”\@MS Mincho”; panose-1:2 2 6 9 4 2 5 8 3 4;} @font-face {font-family:DigifaceWide; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”MCS Aljalalah\.”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”MCS Basmalah italic\.”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”MCS Basmalah normal\.”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:”MCS P_Mohammad\.”; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;} /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} h1 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:54.0pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; text-indent:-54.0pt; page-break-after:avoid; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:black;} h2 {margin-top:12.0pt; margin-right:0cm; margin-bottom:3.0pt; margin-left:0cm; text-align:center; page-break-after:avoid; font-size:14.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; font-style:italic;} h3 {margin-top:12.0pt; margin-right:0cm; margin-bottom:3.0pt; margin-left:0cm; text-align:center; page-break-after:avoid; font-size:13.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} h4 {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; page-break-after:avoid; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; font-weight:normal;} h5 {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; page-break-after:avoid; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} h6 {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; page-break-after:avoid; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; font-weight:normal;} p.MsoHeading7, li.MsoHeading7, div.MsoHeading7 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:18.0pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; page-break-after:avoid; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.MsoHeading8, li.MsoHeading8, div.MsoHeading8 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:36.0pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; page-break-after:avoid; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.MsoHeading9, li.MsoHeading9, div.MsoHeading9 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:6.0pt; margin-left:0cm; text-align:center; page-break-after:avoid; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:blue;} p.MsoIndex1, li.MsoIndex1, div.MsoIndex1 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:10.0pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; text-indent:-10.0pt; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.MsoToc1, li.MsoToc1, div.MsoToc1 {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; font-size:11.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; font-weight:bold;} p.MsoToc2, li.MsoToc2, div.MsoToc2 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:12.0pt; margin-bottom:.0001pt; font-size:11.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; font-weight:bold;} p.MsoToc3, li.MsoToc3, div.MsoToc3 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:24.0pt; margin-bottom:.0001pt; font-size:11.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; font-style:italic;} p.MsoToc4, li.MsoToc4, div.MsoToc4 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:36.0pt; margin-bottom:.0001pt; font-size:9.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”;} p.MsoToc5, li.MsoToc5, div.MsoToc5 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:48.0pt; margin-bottom:.0001pt; font-size:9.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”;} p.MsoToc6, li.MsoToc6, div.MsoToc6 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:60.0pt; margin-bottom:.0001pt; font-size:9.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”;} p.MsoToc7, li.MsoToc7, div.MsoToc7 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:72.0pt; margin-bottom:.0001pt; font-size:9.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”;} p.MsoToc8, li.MsoToc8, div.MsoToc8 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:84.0pt; margin-bottom:.0001pt; font-size:9.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”;} p.MsoToc9, li.MsoToc9, div.MsoToc9 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:96.0pt; margin-bottom:.0001pt; font-size:9.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”;} p.MsoHeader, li.MsoHeader, div.MsoHeader {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.MsoFooter, li.MsoFooter, div.MsoFooter {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.MsoTitle, li.MsoTitle, div.MsoTitle {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; font-size:14.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; font-weight:bold;} p.MsoBodyText, li.MsoBodyText, div.MsoBodyText {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.MsoBodyTextIndent, li.MsoBodyTextIndent, div.MsoBodyTextIndent {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:85.5pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.MsoBodyText2, li.MsoBodyText2, div.MsoBodyText2 {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:justify; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.MsoBodyText3, li.MsoBodyText3, div.MsoBodyText3 {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:justify; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:red;} p.MsoBodyTextIndent2, li.MsoBodyTextIndent2, div.MsoBodyTextIndent2 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:36.0pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:justify; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.MsoBodyTextIndent3, li.MsoBodyTextIndent3, div.MsoBodyTextIndent3 {margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:6.0pt; margin-left:18.0pt; text-align:center; font-size:8.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} a:link, span.MsoHyperlink {color:blue; text-decoration:underline;} a:visited, span.MsoHyperlinkFollowed {color:purple; text-decoration:underline;} p.MsoAcetate, li.MsoAcetate, div.MsoAcetate {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; font-size:8.0pt; font-family:”Tahoma”,”sans-serif”;} p.MENIMBANG-A, li.MENIMBANG-A, div.MENIMBANG-A {mso-style-name:MENIMBANG-A; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:73.0pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:justify; text-indent:-73.0pt; page-break-after:avoid; text-autospace:none; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:black;} p.A3, li.A3, div.A3 {mso-style-name:A3; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:6.0pt; margin-left:0cm; text-align:center; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.A5, li.A5, div.A5 {mso-style-name:A5; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:6.0pt; margin-left:19.85pt; text-align:center; text-indent:-19.85pt; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:black;} p.a0, li.a0, div.a0 {mso-style-name:a0; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:126.0pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:justify; text-indent:-9.0pt; line-height:120%; text-autospace:none; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} p.A2, li.A2, div.A2 {mso-style-name:A2; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:1.0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:justify; text-indent:-22.7pt; text-autospace:none; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:blue;} p.A1, li.A1, div.A1 {mso-style-name:A1; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:17.85pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:justify; text-indent:-17.85pt; text-autospace:none; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:blue;} p.AYAT, li.AYAT, div.AYAT {mso-style-name:AYAT; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:27.0pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:justify; text-indent:-27.0pt; text-autospace:none; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:blue;} p.BUTIR, li.BUTIR, div.BUTIR {mso-style-name:BUTIR; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:54.0pt; margin-bottom:.0001pt; text-align:justify; text-indent:-27.0pt; text-autospace:none; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:blue;} p.a50, li.a50, div.a50 {mso-style-name:a5; margin-right:0cm; margin-left:0cm; text-align:justify; line-height:18.0pt; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”;} p.ALFANBAB, li.ALFANBAB, div.ALFANBAB {mso-style-name:ALFAN=BAB; margin-top:6.0pt; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:black; font-weight:bold;} p.ALFANPASAL, li.ALFANPASAL, div.ALFANPASAL {mso-style-name:ALFAN=PASAL; margin-top:6.0pt; margin-right:0cm; margin-bottom:6.0pt; margin-left:0cm; text-align:center; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:black;} p.ALFANBAGIAN, li.ALFANBAGIAN, div.ALFANBAGIAN {mso-style-name:ALFAN=BAGIAN; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; font-size:12.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”; color:black; font-weight:bold;} p.PASAL, li.PASAL, div.PASAL {mso-style-name:PASAL; margin-top:18.0pt; margin-right:0cm; margin-bottom:6.0pt; margin-left:0cm; text-align:center; font-size:12.0pt; font-family:”Trebuchet MS”,”sans-serif”; font-weight:bold;} p.a8, li.a8, div.a8 {mso-style-name:a8; margin-top:0cm; margin-right:0cm; margin-bottom:0cm; margin-left:14.15pt; margin-bottom:.0001pt; text-autospace:none; font-size:10.0pt; font-family:”Arial”,”sans-serif”;} span.msoIns {mso-style-name:””; text-decoration:underline; color:teal;} span.msoDel {mso-style-name:””; text-decoration:line-through; color:red;} /* Page Definitions */ @page Section1 {size:595.45pt 841.7pt; margin:73.7pt 89.85pt 76.55pt 89.85pt;} div.Section1 {page:Section1;} @page Section2 {size:612.0pt 792.0pt; margin:72.0pt 90.0pt 72.0pt 90.0pt;} div.Section2 {page:Section2;} /* List Definitions */ ol {margin-bottom:0cm;} ul {margin-bottom:0cm;} –>

RANCANGAN

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA

NOMOR …. TAHUN 2006

TENTANG

PENDANAAN PENDIDIKAN

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang

:

bahwa dalam rangka melaksanakan ketentuan Pasal 46 ayat (3), Pasal 47 ayat (3), Pasal 48 ayat (2),  dan Pasal 49 ayat (5) Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, perlu menetapkan Peraturan Pemerintah tentang Pendanaan Pendidikan;

Mengingat

:

Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun   2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Lembaran Negara Tahun 2003 Nomor 78, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4301);

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun         2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4437);

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 33 Tahun        2005 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4438); dan

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun        2005 tentang Guru dan Dosen (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 157, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4586);

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun        2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4286);

MEMUTUSKAN:

Menetapkan

:

PERATURAN PEMERINTAH TENTANG PENDANAAN PENDIDIKAN.

BAB I

KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan:

1. Pemerintah adalah Pemerintah Pusat.

2. Pemerintah daerah adalah pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten, atau pemerintah kota.

3. Masyarakat adalah kelompok warga negara Indonesia nonpemerintah yang mempunyai perhatian dan peranan dalam bidang pendidikan.

4. Badan hukum penyelenggara satuan pendidikan adalah badan hukum yang didirikan oleh masyarakat, Pemerintah, atau pemerintah daerah, yang menyelenggarakan satuan atau program pendidikan.

5. Anggaran pendapatan dan belanja negara, yang selanjutnya disebut APBN, adalah rencana keuangan tahunan negara yang diusulkan oleh Pemerintah dan disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat.

6. Anggaran pendapatan dan belanja daerah, yang selanjutnya disebut APBD, adalah rencana keuangan tahunan pemerintah daerah yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.

7. Satuan pendidikan adalah kelompok layanan pendidikan yang menyelenggarakan pendidikan pada jalur formal atau nonformal pada setiap jenjang dan jenis pendidikan.

8. Pemimpin satuan pendidikan adalah pejabat yang diangkat oleh Pemerintah, pemerintah daerah, atau badan hukum penyelenggara satuan pendidikan untuk memimpin satuan  pendidikan.

  1. Sekolah Dasar yang selanjutnya disebut SD adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan umum pada jenjang pendidikan dasar.
  2. Madrasah Ibtidaiyah yang selanjutnya disebut MI adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan umum dengan kekhasan agama Islam pada jenjang pendidikan dasar, dalam binaan Menteri Agama.
  3. Sekolah Menengah Pertama yang selanjutnya disebut SMP adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan umum pada jenjang pendidikan dasar sebagai lanjutan dari SD, MI, atau bentuk lain yang sederajat.
  4. Madrasah Tsanawiyah yang selanjutnya disebut MTs adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan umum dengan kekhasan agama Islam pada jenjang pendidikan dasar sebagai lanjutan dari SD, MI, atau bentuk lain yang sederajat, dalam binaan Menteri Agama.
  5. Pendidikan menengah adalah jenjang pendidikan lanjutan pendidikan dasar, berbentuk Sekolah Menengah Atas (SMA), Madrasah Aliyah (MA), Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), dan Madrasah Aliyah Kejuruan (MAK) atau bentuk lain yang sederajat.
  6. Sekolah Menengah Atas yang selanjutnya disebut SMA adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan umum pada jenjang pendidikan menengah sebagai lanjutan dari SMP, MTs, atau bentuk lain yang sederajat.
  7. Madrasah Aliyah yang selanjutnya disebut MA adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan umum dengan kekhasan agama Islam pada jenjang pendidikan menengah sebagai lanjutan dari SMP, MTs, atau bentuk lain yang sederajat, dalam binaan Menteri Agama.
  8. Sekolah Menengah Kejuruan yang selanjutnya disebut SMK adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan kejuruan pada jenjang pendidikan menengah sebagai lanjutan dari SMP, MTs, atau bentuk lain yang sederajat.
  9. Madrasah Aliyah Kejuruan yang selanjutnya disebut MAK adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan kejuruan dengan kekhasan agama Islam pada jenjang pendidikan menengah sebagai lanjutan dari SMP, MTs, atau bentuk lain yang sederajat, dalam binaan Menteri Agama.

18. Hibah adalah pemberian sumberdaya pendidikan berupa uang, sarana/prasarana, dan/atau jasa dari Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, dan/atau masyarakat ke satuan pendidikan untuk penyelenggaraan pendidikan yang penggunaannya dipertanggungjawabkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

19. Dana pendidikan adalah sumber daya keuangan yang diperlukan untuk menyelenggarakan pendidikan.

20. Biaya investasi pendidikan adalah dana yang diperlukan untuk pengadaan atau penambahan lahan, sarana dan prasarana, pengadaan,  dan/atau pengembangan sumber daya manusia, serta pengadaan atau penambahan modal kerja tetap dalam rangka pengadaan atau penambahan kapasitas pelayanan pendidikan.

21. Biaya operasi satuan pendidikan adalah bagian dari dana pendidikan yang diperlukan untuk membiayai kegiatan operasi satuan pendidikan yang  terdiri atas biaya operasi kepersonaliaan dan biaya operasi nonkepersonaliaan.

22. Biaya operasi kepersonaliaan adalah bagian dari biaya operasi satuan pendidikan yang diperlukan untuk gaji pendidik dan tenaga kependidikan serta tunjangan yang melekat pada gaji, dan penghasilan lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

23. Biaya operasi nonkepersonaliaan adalah bagian dari biaya operasi satuan pendidikan yang terdiri atas biaya langsung seperti bahan atau peralatan pendidikan habis pakai, dan biaya tidak langsung seperti daya, air, jasa komunikasi, pemeliharaan sarana dan prasarana, uang lembur, transportasi, konsumsi, pajak, asuransi, dan yang sejenisnya.

24. Biaya personal adalah dana yang dikeluarkan oleh peserta didik untuk dapat mengikuti proses pembelajaran pada satuan pendidikan, seperti pakaian, trasportasi, buku, alat tulis, konsumsi, akomodasi, dan biaya pribadi lainnya.

25. Pendanaan pendidikan adalah penyediaan sumberdaya keuangan yang diperlukan untuk penyelenggaraan pendidikan.

26. Beasiswa adalah bantuan dana pendidikan untuk peserta didik pada satuan pendidikan yang diberikan berdasarkan prestasi belajar, potensi kecerdasan dan/atau bakat istimewa,  dan/atau ketidakmampuan dalam membiayai pendidikannya.

27. Dana abadi adalah dana yang dihimpun oleh satuan pendidikan, di mana dana pokoknya dipertahankan tidak berkurang, dan hasil pengelolaan dana pokok digunakan untuk membiayai pelaksanaan pendidikan.

28. Pemangku kepentingan pendidikan adalah orang, kelompok orang, atau organisasi yang memiliki keterkaitan masalah dengan pendidikan dan/atau kepedulian terhadap penyelenggaraan pendidikan.

29. Menteri adalah menteri yang menangani urusan pemerintahan di bidang pendidikan.

Pasal 2

Pendanaan pendidikan mencakup biaya untuk:

a. Investasi pendidikan, yang meliputi:

1) Investasi lahan pendidikan; dan

2) investasi sarana dan prasarana selain lahan pendidikan;

b. operasi satuan pendidikan, yang meliputi:

1) biaya operasi kepersonaliaan; dan

2) biaya operasi nonkepersonaliaan;

c. beasiswa;

d. bantuan biaya pendidikan; dan

e. personal.


BAB II

TANGGUNG JAWAB PENDANAAN PENDIDIKAN

Bagian Kesatu

Umum

Pasal 3

(1) Pendanaan pendidikan menjadi tanggungjawab bersama antara Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat.

(2) Masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik masyarakat di luar badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dan peserta didik atau orang tua/walinya, dan pihak asing.

Bagian Kedua

Tanggung Jawab Pemerintah dan Pemerintah Daerah

Paragraf 1

Biaya Investasi untuk Lahan Satuan Pendidikan

Pasal 4

(1) Lahan untuk satuan pendidikan yang diselenggarakan Pemerintah atau pemerintah daerah harus sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan.

(2) Pendanaan biaya investasi untuk lahan satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(3) Pendanaan biaya investasi untuk lahan satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah menjadi tanggung jawab pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

(4) Pendanaan biaya investasi untuk lahan satuan pendidikan anak usia dini jalur formal, pendidikan menengah, pendidikan khusus, pendidikan layanan khusus, dan pendidikan nonformal yang diselenggarakan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(5) Pendanaan biaya investasi untuk lahan satuan dan/atau program pendidikan anak usia dini jalur formal, pendidikan menengah, pendidikan khusus, pendidikan layanan khusus, dan pendidikan nonformal yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah menjadi tanggung jawab pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

(6) Pendanaan biaya investasi untuk lahan satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan oleh Pemerintah atas inisiatif Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(7) Pendanaan biaya investasi untuk lahan satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan oleh Pemerintah atas usulan pemerintah daerah menjadi tanggung jawab pemerintah daerah.

(8) Pemerintah daerah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, atau wali peserta didik, dan pihak asing dapat membantu pendanaan biaya investasi untuk lahan satuan dan/atau program pendidikan formal dan nonformal yang diselenggarakan Pemerintah.

(9) Pemerintah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, atau wali peserta didik, dan pihak asing dapat membantu pendanaan biaya investasi untuk lahan satuan dan/atau pendidikan formal dan nonformal yang diselenggarakan pemerintah daerah.

Pasal 5

(1) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan MI, MTs, MA, MAK atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan Pemerintah menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 70% (tujuh puluh persen) bersumber dari Pemerintah, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. pemerintah daerah;

b. masyarakat;

c. bantuan luar negeri; dan/atau

d. sumber lain yang sah.

(2) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SD, SMP, SMA, SMK, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah provinsi menjadi bertaraf internasional sekurang-kurangnya 70% (tujuh puluh persen) bersumber dari pemerintah provinsi, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah kabupaten/kota;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(3) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SD atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah kabupaten/kota menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 70% (tujuh puluh persen) bersumber dari pemerintah kabupaten/kota, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah provinsi;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(4) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SMP, SMA, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah kabupaten/kota menjadi berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 70% (tujuh puluh persen) bersumber dari pemerintah kabupaten/kota, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah provinsi;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(5) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan Pemerintah menjadi bertaraf internasional sekurang-kurangnya 50% (lima puluh persen) bersumber dari Pemerintah, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. pemerintah daerah;

b. masyarakat;

c. bantuan luar negeri; dan/atau

d. sumber lain yang sah.

(6) Biaya investasi lahan satuan pendidikan dasar dan menengah yang dikembangkan untuk bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal  harus merupakan bagian integral dari anggaran tahunan satuan pendidikan yang diturunkan dari rencana kerja tahunan yang merupakan pelaksanaan dari rencana strategis satuan pendidikan.

Pasal 6

(1) Pendanaan biaya investasi untuk lahan kantor penyelenggaraan pendidikan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(2) Pendanaan biaya investasi untuk lahan kantor penyelenggaraan pendidikan oleh pemerintah daerah menjadi tanggung jawab pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

Paragraf 2

Biaya Investasi untuk Sarana dan Prasarana

Selain Lahan Pendidikan

Pasal 7

(1) Biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan pendidikan yang diselenggarakan Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai kewenangannya harus sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan.

(2) Pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh Pemerintah, menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(3) Pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah, menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

(4) Pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan dan/atau program pendidikan anak usia dini jalur formal, satuan pendidikan menengah, satuan pendidikan khusus, satuan pendidikan layanan khusus, dan pendidikan nonformal yang diselenggarakan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah dan masyarakat.

(5) Pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan dan/atau program pendidikan anak usia dini jalur formal, pendidikan menengah, pendidikan khusus, pendidikan layanan khusus, dan pendidikan nonformal yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah, pemerintah daerah sesuai kewenangannya, dan masyarakat.

(6) Pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan oleh Pemerintah sesuai penugasan yang dikeluarkan oleh Menteri atau Menteri Agama menjadi tanggung jawab Pemerintah dan masyarakat.

(7) Pemerintah daerah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, atau wali peserta didik, dan pihak asing dapat membantu pendanaan investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan dan/atau program pendidikan formal dan pendidikan nonformal yang diselenggarakan Pemerintah.

(8) Pemerintah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, atau wali peserta didik, dan pihak asing dapat membantu pendanaan investasi sarana dan prasarana selain lahan satuan dan/atau program pendidikan formal dan nonformal yang diselenggarakan pemerintah daerah.


Pasal 8

(1) Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (3), porsi tanggung jawab Pemerintah adalah sebesar rasio belanja Pemerintah terhadap belanja APBN dikalikan dengan kebutuhan pendanaan investasi sarana dan prasarana selain lahan satuan  pendidikan, dan sisanya menjadi tanggung jawab pemerintah daerah.

(2) Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (4), Pemerintah menanggung sekurang-kurangnya 70% (tujuh puluh persen) dari kebutuhan pendanaan investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan pendidikan, dan sisanya dibebankan pada kontribusi masyarakat yang dilaksanakan sesuai peraturan perundang-undangan.

(3) Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (5), Pemerintah menanggung sekurang-kurangnya 35% (tiga puluh lima persen) dan pemerintah daerah 35% (tiga puluh lima persen) dari kebutuhan pendanaan investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan pendidikan, dan sisanya dibebankan pada kontribusi masyarakat yang dilaksanakan sesuai peraturan perundang-undangan.

(4) Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (6), Pemerintah menanggung sekurang-kurangnya 70% (tujuh puluh persen) dari kebutuhan pendanaan investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan pendidikan.

Pasal 9

Menteri yang menangani urusan pemerintahan di bidang keuangan, atas usulan dari Menteri, dapat menetapkan ketentuan mengenai tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah, serta antara Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 yang berbeda untuk daerah tertentu didasarkan pada pertimbangan kemampuan fiskal daerah dan/atau kredibilitas APBD sebagai instrumen fiskal.

Pasal 10

(1) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan satuan MI, MTs, MA, MAK, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan Pemerintah menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 50% (lima puluh persen) bersumber dari Pemerintah, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. pemerintah daerah;

b. masyarakat;

c. bantuan luar negeri; dan/atau

d. sumber lain yang sah.

(2) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SD, SMP, SMA, SMK, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah provinsi menjadi bertaraf internasional sekurang-kurangnya 50% (lima puluh persen) bersumber dari pemerintah provinsi, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah kabupaten/kota;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(5) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SD atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah kabupaten kota menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 50% (lima puluh persen) bersumber dari pemerintah kabupaten/kota, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah provinsi;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(6) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SMP,  SMA, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah kabupaten/kota menjadi berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 50% (lima puluh persen) bersumber dari pemerintah kabupaten/kota, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah provinsi;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(5) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan Pemerintah menjadi bertaraf internasional sekurang-kurangnya 40% (empat puluh persen) bersumber dari Pemerintah, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. pemerintah daerah;

b. masyarakat;

c. bantuan luar negeri; dan/atau

d. sumber lain yang sah.

(6) Pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan satuan pendidikan dasar dan menengah yang dikembangkan untuk bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal  harus merupakan bagian integral dari anggaran tahunan satuan pendidikan yang diturunkan dari rencana kerja tahunan yang merupakan pelaksanaan dari rencana strategis satuan pendidikan.

Pasal 11

(1) Pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk kantor penyelenggaraan pendidikan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(2) Pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk lahan kantor penyelenggaraan pendidikan oleh pemerintah daerah menjadi tanggung jawab pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

Paragraf 3

Biaya Operasi Nonkepersonaliaan

Pasal 12

(1) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan pendidikan yang diselenggarakan Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai kewenangannya harus sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan.

(2) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh Pemerintah, menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(3) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah, menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

(4) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan dan/atau  program pendidikan anak usia dini jalur formal, pendidikan menengah, pendidikan khusus, pendidikan layanan khusus, dan pendidikan nonformal yang diselenggarakan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan masyarakat.

(5) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan dan/atau program pendidikan anak usia dini jalur formal, pendidikan menengah, pendidikan khusus, pendidikan layanan khusus, dan pendidikan nonformal yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah, pemerintah daerah sesuai kewenangannya, dan masyarakat.

(6) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan oleh Pemerintah sesuai penugasan yang dikeluarkan oleh Menteri atau Menteri Agama menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan masyarakat.

(7) Pemerintah daerah dapat membantu pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan Pemerintah.

(8) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk program pendidikan keaksaraan yang diselenggarakan oleh masyarakat menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah.

(9) Pemerintah daerah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik, dan pihak asing dapat membantu pendanaan operasi nonkepersonaliaan untuk satuan dan/atau program pendidikan formal dan/atau pendidikan nonformal yang diselenggarakan Pemerintah.

(10) Pemerintah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, atau wali peserta didik, dan pihak asing dapat membantu pendanaan operasi nonkepersonaliaan untuk satuan dan/atau program pendidikan formal dan/atau pendidikan nonformal yang diselenggarakan pemerintah daerah.

Pasal 13

(1) Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (3) dan ayat (8), porsi tanggung jawab Pemerintah adalah sebesar rasio belanja Pemerintah terhadap belanja APBN dikalikan dengan kebutuhan pendanaan operasi nonkepersonaliaan satuan atau program pendidikan, dan sisanya menjadi tanggung jawab pemerintah daerah.

(2) Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (4), Pemerintah menanggung sekurang-kurangnya 70% (tujuh puluh persen) dari kebutuhan pendanaan operasi nonkepersonaliaan satuan pendidikan, dan sisanya dibebankan pada kontribusi masyarakat yang dilaksanakan sesuai peraturan perundang-undangan.

(3) Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (5), Pemerintah menanggung sekurang-kurangnya 35% (tiga puluh lima persen) dan pemerintah daerah 35% (tiga puluh lima persen) dari kebutuhan pendanaan operasi nonkepersonaliaan satuan pendidikan, dan sisanya dibebankan pada kontribusi masyarakat yang dilaksanakan sesuai peraturan perundang-undangan.

(4) Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (6), Pemerintah menanggung sekurang-kurangnya 50% (lima puluh persen) dari kebutuhan pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan pendidikan, dan sisanya dibebankan pada kontribusi masyarakat yang dilaksanakan sesuai peraturan perundang-undangan.

Pasal 14

(1) Menteri yang menangani urusan pemerintahan di bidang keuangan, atas usulan dari Menteri, dapat menetapkan ketentuan mengenai tanggung jawab bersama antara Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 yang berbeda untuk daerah tertentu didasarkan pada pertimbangan kemampuan fiskal daerah dan/atau kredibilitas APBD sebagai instrumen fiskal.

(2) Menteri dapat menetapkan ketentuan mengenai tanggung jawab bersama antara Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 yang berbeda untuk jenis satuan pendidikan tertentu didasarkan pada pertimbangan kekhasan satuan pendidikan.

Pasal 15

(1) Pendanaan tambahan di atas biaya operasi nonkepersonaliaan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan MI, MTs, MA, MAK, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan Pemerintah menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 40% (empat puluh persen) bersumber dari Pemerintah, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. pemerintah daerah;

b. masyarakat;

c. bantuan luar negeri; dan/atau

d. sumber lain yang sah.

(2) Pendanaan tambahan di atas biaya operasi nonkepersonaliaan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SD, SMP, SMA, SMK, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah provinsi menjadi bertaraf internasional sekurang-kurangnya 40% (empat puluh persen) bersumber dari pemerintah provinsi, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah kabupaten/kota;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(3) Pendanaan tambahan di atas biaya biaya operasi nonkepersonaliaan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SD atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah kabupaten kota menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 40% (empat puluh persen) bersumber dari pemerintah kabupaten/kota, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah provinsi;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(4) Pendanaan tambahan di atas biaya operasi nonkepersonaliaan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SMP, SMA, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah kabupaten/kota menjadi berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 40% (empat puluh persen) bersumber dari pemerintah kabupaten/kota, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah provinsi;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(5)  Pendanaan tambahan di atas biaya operasi nonkepersonaliaan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan Pemerintah menjadi bertaraf internasional sekurang-kurangnya 30% (tiga puluh persen) bersumber dari Pemerintah, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. pemerintah daerah;

b. masyarakat;

c. bantuan luar negeri; dan/atau

d. sumber lain yang sah.

(6) Biaya operasi nonkepersonaliaan satuan pendidikan dasar,  pendidikan menengah, dan satuan atau program pendidikan nonformal yang dikembangkan menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal  harus merupakan bagian integral dari anggaran tahunan satuan pendidikan yang diturunkan dari rencana kerja tahunan yang merupakan pelaksanaan dari rencana strategis satuan pendidikan.

Pasal 16

(1) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk kantor penyelenggaraan pendidikan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(2) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk kantor penyelenggaraan pendidikan oleh pemerintah daerah menjadi tanggung jawab pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

Paragraf 4

Biaya Operasi Kepersonaliaan

Pasal 17

(1) Biaya operasi kepersonaliaan gaji dan tunjangan yang melekat pada gaji serta penghasilan lain yang terkait dengan tugas, untuk satuan pendidikan yang diselenggarakan Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai kewenangannya, ditetapkan sesuai peraturan perundang-undangan.

(2) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh Pemerintah, menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(3) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan  untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah, menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

(4) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan untuk satuan dan/atau program pendidikan anak usia dini jalur formal, satuan pendidikan menengah, pendidikan khusus, pendidikan layanan khusus, dan pendidikan nonformal yang diselenggarakan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(5) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan  untuk satuan pendidikan anak usia dini jalur formal, pendidikan menengah, satuan pendidikan khusus, satuan pendidikan layanan khusus, dan atau program pendidikan nonformal yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

(6) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan  untuk satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan oleh Pemerintah sesuai penugasan yang dikeluarkan oleh Menteri atau Menteri Agama menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(7) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan untuk program pendidikan kesetaraan wajib belajar dan pendidikan keaksaraan yang diselenggarakan oleh masyarakat menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah.

(8) Pemerintah daerah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, atau wali peserta didik,  dan pihak asing dapat membantu pendanaan biaya operasi kepersonaliaan untuk satuan dan/atau program pendidikan formal dan pendidikan nonformal yang diselenggarakan Pemerintah.

(9) Pemerintah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, atau wali peserta didik, dan pihak asing dapat membantu pendanaan operasi kepersonaliaan untuk satuan dan/atau program pendidikan formal dan pendidikan nonformal yang diselenggarakan pemerintah daerah.

Pasal 18

(1)   Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (3) dan ayat (5):

a. Pemerintah dan pemerintah daerah menanggung biaya kepersonaliaan guru sesuai ketentuan dalam peraturan pemerintah tentang guru.

b. Pemerintah dan pemerintah daerah menanggung biaya kepersonaliaan nonguru sesuai peraturan perundang-undangan dan kewenangan masing-masing.

(2) Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (7), porsi tanggung jawab Pemerintah adalah sebesar rasio belanja Pemerintah terhadap belanja APBN dikalikan dengan kebutuhan pendanaan operasi kepersonaliaan satuan atau program pendidikan, dan sisanya menjadi tanggung jawab pemerintah daerah.

Pasal 19

Menteri yang menangani urusan pemerintahan di bidang keuangan, atas usulan dari Menteri, dapat menetapkan ketentuan mengenai tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 yang berbeda untuk daerah tertentu didasarkan pada pertimbangan kemampuan fiskal daerah dan/atau kredibilitas APBD sebagai instrumen fiskal.

­­­­­­­­­­­­Pasal 20

(1) Pendanaan tambahan di atas biaya operasi kepersonaliaan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan MI, MTs, MA, MAK, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan Pemerintah menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 40% (empat puluh persen) bersumber dari Pemerintah, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. pemerintah daerah;

b. masyarakat;

c. bantuan luar negeri; dan/atau

d. sumber lain yang sah.

(2) Pendanaan tambahan di atas biaya operasi kepersonaliaan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SD, SMP, SMA, SMK, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah provinsi menjadi bertaraf internasional sekurang-kurangnya 40% (empat puluh persen) bersumber dari pemerintah provinsi, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah kabupaten/kota;

c.masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(3) Pendanaan tambahan di atas biaya biaya operasi kepersonaliaan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SD atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah kabupaten kota menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 40% (empat puluh persen) bersumber dari pemerintah kabupaten/kota, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah provinsi;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(4) Pendanaan tambahan di atas biaya operasi kepersonaliaan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan SMP, SMA, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan pemerintah kabupaten/kota menjadi berbasis keunggulan lokal sekurang-kurangnya 40% (empat puluh persen) bersumber dari pemerintah kabupaten/kota, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. Pemerintah;

b. pemerintah provinsi;

c. masyarakat;

d. bantuan luar negeri; dan/atau

e. sumber lain yang sah.

(5) Pendanaan tambahan di atas biaya operasi kepersonaliaan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan Pemerintah menjadi bertaraf internasional sekurang-kurangnya 30% (tiga puluh persen) bersumber dari Pemerintah, dan sisanya berupa kontribusi yang dapat bersumber dari:

a. pemerintah daerah;

b. masyarakat;

c. bantuan luar negeri; dan/atau

d. sumber lain yang sah.

(5) Biaya operasi kepersonaliaan satuan pendidikan dasar,  pendidikan menengah, dan satuan atau program pendidikan nonformal yang dikembangkan menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal  harus merupakan bagian integral dari anggaran tahunan satuan pendidikan yang diturunkan dari rencana kerja tahunan yang merupakan pelaksanaan dari rencana strategis satuan pendidikan.

Pasal 21

(1) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan  untuk kantor penyelenggaraan pendidikan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah.

(2) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan  untuk kantor penyelenggaraan pendidikan oleh pemerintah daerah menjadi tanggung jawab pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

Paragraf 5

Beasiswa dan Bantuan Biaya Pendidikan Peserta Didik

Pasal 22

Pemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota memberi beasiswa dan bantuan biaya pendidikan kepada peserta didik.

Pasal 23

(1) Beasiswa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22 diberikan kepada peserta didik berprestasi yang orang tuanya tidak mampu membiayai pendidikan.

(2) Pemerintah dan/atau pemerintah daerah dapat memberikan beasiswa kepada peserta didik yang berprestasi, memiliki potensi kecerdasan dan/atau bakat istimewa.

(3) Beasiswa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) mencakup sebagian atau seluruh biaya pendidikan yang harus ditanggung peserta didik.

(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai pemberian beasiswa oleh Pemerintah sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2) dan ayat (3) diatur dengan Peraturan Menteri.

(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai pemberian beasiswa oleh pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) diatur dengan peraturan gubernur, peraturan bupati, atau peraturan wali kota.

Pasal 24

(1) Bantuan biaya pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22 diberikan kepada peserta didik yang orang tuanya tidak mampu membiayai pendidikan.

(2) Bantuan biaya pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mencakup sebagian atau seluruh biaya pendidikan yang harus ditanggung peserta didik.

(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai pemberian bantuan biaya pendidikan oleh Pemerintah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur dengan Peraturan Menteri.

(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai pemberian bantuan biaya pendidikan oleh pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur dengan peraturan gubernur, peraturan bupati, atau peraturan wali kota.

Pasal 25

Satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai kewenangannya tidak dapat menolak bantuan pendanaan dari Pemerintah dan/atau pemerintah daerah.

Paragraf 7

Pendanaan Pendidikan di Luar Negeri

Pasal 26

Tanggung jawab pendanaan satuan pendidikan yang dikelola oleh Pemerintah di luar negeri diatur dengan Peraturan Menteri.


Paragraf 8

Pendanaan Pendidikan

Dalam Hal Keterbatasan Fiskal

Pasal 27

(1) Dalam hal dana APBN pada suatu tahun anggaran jumlahnya tidak mencukupi untuk secara sekaligus melaksanakan ketentuan Peraturan Pemerintah ini sebagaimana diatur dalam Pasal 14 sampai dengan Pasal 34 dan Pasal 36, maka Pemerintah memprioritaskan pelaksanaan ketentuan Pasal 4 ayat (2), Pasal 7 ayat (2) dan ayat (3), Pasal 12 ayat (2), ayat (3), dan ayat (8),  Pasal 17 ayat (2), ayat (3), dan ayat (7).

(2) Dalam hal dana APBD pada suatu tahun anggaran jumlahnya tidak mencukupi untuk secara sekaligus melaksanakan ketentuan Peraturan Pemerintah ini sebagaimana diatur dalam Pasal 4 sampai dengan Pasal 24, maka pemerintah daerah memprioritaskan pelaksanaan ketentuan Pasal 4 ayat (3), Pasal 7 ayat (3), Pasal 12 ayat (3) dan ayat (8),  Pasal 17 ayat (3) dan ayat (7).

Bagian Ketiga

Tanggung Jawab Badan Hukum Penyelenggara Satuan Pendidikan

Paragraf 1

Biaya Investasi untuk Lahan Pendidikan

Pasal 28

(1) Lahan untuk satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan harus sesuai dengan Standar Nasional pendidikan.

(2) Pendanaan biaya investasi untuk lahan satuan dan/atau program pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan menjadi tanggung jawab badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

(3) Pemerintah, pemerintah daerah, orang tua peserta didik atau walinya, masyarakat di luar orang tua peserta didik atau walinya, dan pihak asing dapat membantu pendanaan investasi untuk lahan satuan dan/atau program pendidikan formal dan/atau nonformal yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Pasal 29

(1)    Pendanaan tambahan di atas biaya investasi lahan satuan pendidikan yang diperlukan untuk mengembangkan satuan pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal dapat bersumber dari:

a. badan hukum penyelenggara satuan pendidikan;

b. kontribusi orang tua atau wali peserta didik;

c. kontribusi masyarakat di luar orang tua atau wali peserta didik;

d. bantuan Pemerintah;

e. bantuan pemerintah daerah;

f. bantuan luar negeri; dan/atau

g. sumber lain yang sah.

(2) Syarat-syarat pemberian bantuan pendanaan oleh Pemerintah dan/atau pemerintah daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d dan e diatur dengan Peraturan Menteri.

(3) Investasi lahan satuan pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dan dikembangkan untuk bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal  harus merupakan bagian integral dari anggaran tahunan satuan pendidikan yang diturunkan dari rencana kerja tahunan yang merupakan pelaksanaan dari rencana strategis satuan pendidikan.

Pasal 30

Pendanaan investasi untuk lahan kantor penyelenggaraan pendidikan oleh badan hukum penyelenggara satuan dan/atau program pendidikan menjadi tanggung jawab badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Paragraf 2

Biaya Investasi untuk Sarana dan Prasarana

selain Lahan Pendidikan

Pasal 31

(1) Sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan dan/atau program pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan harus sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan.

(2) Pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk satuan dan/atau program pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, menjadi tanggung jawab badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

(3) Pemerintah, pemerintah daerah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, atau wali peserta didik, dan pihak asing dapat membantu pendanaan investasi untuk sarana dan prasarana selain lahan pada satuan dan/atau program pendidikan formal dan nonformal yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Pasal 32

(1)    Pendanaan tambahan di atas biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan yang diperlukan untuk pengembangan satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal dapat bersumber dari:

a. badan hukum penyelenggara satuan pendidikan;

b. kontribusi orang tua atau wali peserta didik;

c. kontribusi masyarakat di luar orang tua atau wali peserta didik;

d. bantuan Pemerintah;

e. bantuan pemerintah daerah;

f. bantuan luar negeri; dan/atau

g. sumber lain yang sah.

(2) Syarat-syarat pemberian bantuan pendanaan oleh Pemerintah dan/atau pemerintah daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d dan e diatur dengan Peraturan Menteri.

(3) Investasi sarana dan prasarana satuan pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dan dikembangkan untuk bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal  harus merupakan bagian integral dari anggaran tahunan satuan pendidikan yang diturunkan dari rencana kerja tahunan yang merupakan pelaksanaan dari rencana strategis satuan pendidikan.

Pasal 33

Pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan untuk kantor penyelenggaraan pendidikan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan menjadi tanggung jawab badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Paragraf 3

Biaya Operasi Nonkepersonaliaan

Pasal 34

(1) Biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan harus sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan.

(2) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar dan program keaksaraan yang diselenggarakan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan menjadi tanggung jawab bersama Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

(3) Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan atau program pendidikan anak usia dini, pendidikan menengah, pendidikan khusus, pendidikan layanan khusus, dan pendidikan tinggi, yang diselenggarakan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, serta pendidikan nonformal, menjadi tanggung jawab bersama badan hukum penyelenggara satuan dan/atau program pendidikan dan peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik.

(4) Pemerintah, pemerintah daerah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, atau wali peserta didik, dan pihak asing, dapat membantu pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan satuan pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (3).

Pasal 35

Dalam melaksanakan tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 ayat (2), porsi tanggung jawab Pemerintah adalah sebesar rasio belanja Pemerintah terhadap belanja APBN dikalikan dengan kebutuhan pendanaan operasi nonkepersonaliaan satuan pendidikan, dan sisanya menjadi tanggung jawab pemerintah daerah.

Pasal 36

Menteri yang menangani urusan pemerintahan di bidang keuangan, atas usulan dari Menteri, dapat menetapkan ketentuan mengenai tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 yang berbeda untuk daerah tertentu didasarkan pada pertimbangan kemampuan fiskal daerah dan/atau kredibilitas APBD sebagai instrumen fiskal.

Pasal 37

Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk satuan pendidikan anak usia dini jalur formal, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi yang diselenggarakan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, serta satuan atau program pendidikan nonformal dapat bersumber dari:

a. badan hukum penyelenggara satuan pendidikan;

b. kontribusi orang tua atau wali peserta didik;

c. kontribusi masyarakat di luar orang tua atau wali peserta didik;

d. bantuan Pemerintah;

e. bantuan pemerintah daerah sesuai kewenangannya;

f. bantuan luar negeri; dan/atau

g. sumber lain yang sah.

Pasal 38

(1) Pendanaan tambahan di atas biaya operasi nonkepersonaliaan yang diperlukan untuk pengembangan satuan pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal, dapat bersumber dari:

a. badan hukum penyelenggara satuan pendidikan;

b. kontribusi orang tua atau wali peserta didik;

c. kontribusi masyarakat di luar orang tua atau wali peserta didik;

d. bantuan Pemerintah;

e. bantuan pemerintah daerah sesuai kewenangannya;

f. bantuan luar negeri; dan/atau

g. sumber lain yang sah.

(2) Syarat-syarat pemberian bantuan pendanaan oleh Pemerintah dan/atau pemerintah daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d dan e diatur dengan Peraturan Menteri.

(3) Biaya operasi nonkepersonaliaan satuan pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dan dikembangkan untuk bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal  harus merupakan bagian integral dari anggaran tahunan satuan pendidikan yang diturunkan dari rencana kerja tahunan yang merupakan pelaksanaan dari rencana strategis satuan pendidikan.

Pasal 39

Pendanaan biaya operasi nonkepersonaliaan untuk kantor penyelenggaraan pendidikan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan menjadi tanggung jawab badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Paragraf 4

Biaya Operasi Kepersonaliaan

Pasal 40

(1) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan menjadi tanggung jawab bersama badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dan Pemerintah, pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

(2) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan untuk satuan pendidikan anak usia dini jalur formal, satuan pendidikan menengah, satuan pendidikan khusus, satuan pendidikan layanan khusus, dan satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, serta satuan atau program pendidikan nonformal menjadi tanggung jawab bersama antara badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dan masyarakat.

(3) Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan untuk program pendidikan nonformal keaksaraan menjadi tanggung jawab bersama Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

(4) Pemerintah, pemerintah daerah, peserta didik, orang tua dan/atau wali peserta didik, masyarakat di luar peserta didik, orang tua, atau wali peserta didik, dan pihak asing dapat membantu pendanaan biaya operasi kepersonaliaan pada satuan dan/atau program pendidikan formal dan nonformal yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Pasal 41

(1) Dalam melaksanakan tanggung jawab pendanaan biaya operasi kepersonaliaan sebagaimana dimaksud pada Pasal 40 ayat (1) dan ayat (2) Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai kewenangannya menanggung biaya operasi kepersonaliaan guru sesuai ketentuan dalam peraturan pemerintah tentang guru.

(2) Dalam melaksanakan tanggung jawab pendanaan biaya operasi kepersonaliaan sebagaimana dimaksud pada Pasal 40 ayat (3), porsi tanggung jawab Pemerintah adalah sebesar rasio belanja Pemerintah terhadap belanja APBN dikalikan dengan kebutuhan pendanaan operasi kepersonaliaan satuan pendidikan, dan sisanya menjadi tanggung jawab pemerintah daerah.

Pasal 42

Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan untuk satuan pendidikan anak usia dini jalur formal, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi yang diselenggarakan oleh badan hukum penyelenggara, serta satuan atau program pendidikan nonformal dapat bersumber dari:

a. badan hukum penyelenggara satuan pendidikan;

b. kontribusi orang tua atau wali peserta didik;

c. kontribusi masyarakat di luar orang tua atau wali peserta didik;

d. bantuan Pemerintah;

e. bantuan pemerintah daerah sesuai kewenangannya;

f. bantuan luar negeri; dan/atau

g. sumber lain yang sah.

Pasal 43

(1)   Pendanaan tambahan di atas biaya operasi kepersonaliaan yang diperlukan untuk mengembangkan satuan pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal, dapat bersumber dari:

a. badan hukum penyelenggara satuan pendidikan;

b. kontribusi orang tua atau wali peserta didik;

c. kontribusi masyarakat di luar orang tua atau wali peserta didik;

d. bantuan Pemerintah;

e. bantuan pemerintah daerah sesuai kewenangannya;

f. bantuan luar negeri; dan/atau

g. sumber lain yang sah.

(2) Syarat-syarat pemberian bantuan pendanaan oleh Pemerintah dan/atau pemerintah daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d dan e diatur dengan Peraturan Menteri.

(3) Biaya operasi kepersonaliaan satuan pendidikan yang diselenggarakan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan serta dikembangkan untuk bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal  harus merupakan bagian integral dari anggaran tahunan satuan pendidikan yang diturunkan dari rencana kerja tahunan yang merupakan pelaksanaan dari rencana strategis satuan pendidikan.

Pasal 44

Pendanaan biaya operasi kepersonaliaan untuk kantor penyelenggaraan pendidikan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan menjadi tanggung jawab badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Paragraf 5

Beasiswa dan Bantuan Biaya Pendidikan bagi Peserta Didik

Pasal 45

Badan hukum penyelenggara satuan pendidikan memberi beasiswa dan bantuan biaya pendidikan kepada peserta didik.

Pasal 46

(1) Beasiswa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45 diberikan kepada peserta didik berprestasi yang orang tuanya tidak mampu membiayai pendidikan.

(2) Badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dapat memberikan beasiswa kepada peserta didik yang berprestasi, memiliki potensi kecerdasan dan/atau bakat istimewa.

(3) Beasiswa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) mencakup sebagian atau seluruh biaya pendidikan yang harus ditanggung peserta didik.

(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai pemberian beasiswa oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2) dan ayat (3) diatur dengan peraturan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Pasal 47

(1) Bantuan biaya pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45 diberikan kepada peserta didik yang orang tuanya tidak mampu membiayai pendidikan.

(2) Bantuan biaya pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mencakup sebagian atau seluruh biaya pendidikan yang harus ditanggung peserta didik.

(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai pemberian bantuan biaya pendidikan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur dengan peraturan Badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Pasal 48

(1) Satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar yang diselenggarakan oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan  dapat menolak bantuan pendanaan dari Pemerintah dan/atau pemerintah daerah dengan syarat memenuhi ketentuan sebagai berikut:

a. satuan pendidikan yang bersangkutan dapat membuktikan memiliki dana yang cukup untuk mendanai biaya operasi satuan pendidikan;

b. penolakan dana bantuan tidak dikarenakan oleh keinginan ataupun perilaku yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan;

c. tidak memungut biaya operasi satuan pendidikan dari peserta didik atau orang tua atau walinya yang tidak mampu secara ekonomis;

d. tidak menolak calon peserta didik baru karena alasan kemampuan ekonomi;

e. tidak mendiskriminasi peserta didik dalam pelayanan pendidikan karena alasan kemampuan ekonomi;

f. disetujui oleh pemangku kepentingan satuan pendidikan; dan

g. kebijakan penolakan bantuan pendanaan dilaporkan kepada Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

(2) Penolakan bantuan pendanaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak lagi berlaku setelah satuan pendidikan yang bersangkutan mengusulkan kepada Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai kewenangannya untuk mendapatkan bantuan sesuai peraturan perundang-undangan.

(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai penolakan bantuan pendanaan biaya operasi satuan pendidikan dari Pemerintah dan/atau pemerintah daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan Peraturan Menteri.

Bagian Ketiga

Tanggung Jawab Masyarakat

di Luar Badan Hukum Penyelenggara Satuan Pendidikan

Pasal 49

Peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik bertanggungjawab atas biaya personal pendidikan.

Paragraf 1

Tanggung Jawab Peserta Didik, Orang Tua, dan/atau Wali Peserta Didik

Pasal 50

Kontribusi peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik dalam pendanaan satuan pendidikan ditujukan untuk:

  1. menutupi kekurangan pendanaan pendidikan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau badan hukum penyelenggara satuan pendidikan;
  2. untuk mendanai program peningkatan mutu satuan pendidikan yang disepakati bersama oleh satuan pendidikan dan pemangku kepentingannya.


Pasal 51

Perolehan satuan pendidikan atas kontribusi peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:

a. didasarkan pada perencanaan investasi dan/atau operasi yang jelas serta sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan dan disepakati oleh pemangku kepentingan satuan pendidikan;

b. perencanaan investasi dan/atau operasi sebagaimana dimaksud pada huruf a diumumkan secara transparan kepada pemangku kepentingan satuan pendidikan;

c. dana yang diperoleh disimpan dalam rekening khusus atas nama satuan pendidikan;

d. dana yang diperoleh dibukukan secara khusus terpisah dari dana yang diterima dari Pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau badan hukum penyelenggara satuan pendidikan;

e. tidak dipungut secara paksa baik langsung maupun tidak langsung;

f. tidak dipungut dari peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik yang tidak mampu secara ekonomis;

g. menerapkan sistem subsidi silang yang diatur sendiri oleh satuan pendidikan atau badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

h. digunakan sesuai dengan perencanaan sebagaimana dimaksud pada huruf a;

i. kontribusi tidak dikaitkan dengan persyaratan akademik untuk penerimaan peserta didik, penilaian hasil belajar peserta didik, dan/atau kelulusan peserta didik dari satuan pendidikan;

j. penggunaan dana untuk kesejahteraan pendidik dan/atau tenaga kependidikan tidak boleh melebihi 30% (tiga puluh persen) dari total dana kontribusi peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik.

k. tidak dialokasikan baik secara langsung maupun tidak langsung untuk kesejahteraan anggota lembaga representasi pemangku kepentingan  satuan pendidikan atau nama lain yang sejenis;

l. pengumpulan, penyimpanan, dan penggunaan dana biaya operasi diaudit oleh akuntan publik dan dilaporkan kepada Menteri, apabila jumlahnya lebih dari jumlah tertentu yang ditetapkan oleh Menteri;

m. pengumpulan, penyimpanan, dan penggunaan dana dipertanggung jawabkan oleh satuan pendidikan secara transparan kepada pemangku kepentingan satuan pendidikan terutama orang tua/wali peserta didik, lembaga representasi pemangku kepentingan satuan pendidikan atau nama lain yang sejenis, pemerintah provinsi, dan/atau Pemerintah; dan

n. sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Pasal 52

Apabila dana kontribusi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 60 dan Pasal 61 yang diterima satuan pendidikan pada suatu tahun ajaran melebihi jumlah dana yang diperlukan menurut perencanaan investasi dan/atau operasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61 huruf a, maka kelebihannya hanya dapat dimasukkan dalam anggaran pendapatan tahun berikutnya atau  dimasukkan dalam dana abadi satuan pendidikan yang disepakati oleh pemangku kepentingan satuan pendidikan dan diumumkan secara transparan kepada pemangku kepentingan terutama orang tua/wali peserta didik.

Pasal 53

Peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik dapat memberikan sumbangan pendidikan yang sama sekali tidak mengikat kepada satuan pendidikan secara sukarela di luar yang telah diatur dalam Pasal 49, Pasal 50 dan Pasal 51.

Paragraf 2

Tanggung Jawab Masyarakat

di Luar Badan Hukum Penyelenggara Satuan Pendidikan

dan Peserta Didik, Orang Tua, dan/atau Wali Peserta Didik

Pasal 54

(1) Masyarakat di luar badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dan peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik dapat memberikan sumbangan pendidikan yang sama sekali tidak mengikat kepada satuan pendidikan dan diberikan secara sukarela.

(2) Sumbangan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibukukan dan dipertanggungjawabkan secara transparan kepada pemangku kepentingan satuan pendidikan.

(3) Penerimaan, penyimpanan, dan penggunaan sumbangan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diaudit oleh akuntan publik dan dilaporkan kepada Menteri, apabila jumlahnya lebih dari jumlah tertentu yang ditetapkan oleh Menteri.

BAB III

SUMBER DANA PENDIDIKAN

Pasal 55

(1) Sumber pendanaan pendidikan ditentukan berdasarkan prinsip keadilan, kecukupan, dan keberlanjutan.

(2) Prinsip keadilan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berarti bahwa penentuan sumber pendanaan ditentukan berdasarkan kemampuan masyarakat pada daerah yang bersangkutan, Pemerintah, dan pemerintah daerah, serta sumber lain dalam membiayai penyelenggaraan pendidikan.

(3) Prinsip kecukupan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berarti bahwa dana penyelenggaraan pendidikan mencukupi untuk membiayai penyelenggaraan pendidikan yang bermutu sebagaimana ditetapkan dalam Standar Nasional Pendidikan.

(4) Prinsip keberlanjutan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berarti bahwa sumber dana yang tersedia dapat digunakan secara berkesinambungan sesuai dengan prioritas dan kebutuhan pembangunan pendidikan.

Pasal 56

Dana pendidikan bersumber dari:

  1. Pemerintah, pemerintah daerah, dan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan;
  2. kontribusi peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik;
  3. kontribusi dari masyarakat di luar badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, peserta didik dan orang tua atau walinya;
  4. bantuan dari pihak asing;
  5. unit produksi satuan pendidikan; dan/atau
  6. sumber lain yang sah.

Pasal 57

(1) Dana pendidikan yang bersumber dari Pemerintah ditetapkan dalam APBN.

(2) Dana pendidikan yang bersumber dari pemerintah daerah ditetapkan dalam APBD.

Pasal 58

Dana pendidikan yang bersumber dari badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dapat diperoleh dari masyarakat, Pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau bantuan dari pihak asing sesuai peraturan perundang-undangan.

Pasal 59

Kontribusi masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 meliputi:

a. kontribusi peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik kepada satuan pendidikan atau badan hukum penyelenggara satuan pendidikan; dan

b. kontribusi masyarakat di luar peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik kepada satuan pendidikan atau badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Pasal 60

(1) Bantuan dari pihak asing sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 merupakan sumber dana pendidikan berbentuk utang atau hibah yang diterima Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, atau satuan pendidikan.

(2) Bantuan dari pihak asing sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disalurkan oleh kreditur luar negeri dan diterima serta digunakan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, atau satuan pendidikan sesuai ketentuan perundang-undangan.

(3) Bantuan dari pihak asing kepada satuan pendidikan atau badan hukum penyelenggara pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaporkan kepada Menteri dan Menteri Keuangan.

BAB IV

PENGELOLAAN DANA PENDIDIKAN

Bagian Kesatu

Umum

Pasal 61

(1) Pengelolaan dana pendidikan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara pendidikan, dan satuan pendidikan berdasarkan prinsip keadilan, efisiensi, transparansi, dan akuntabilitas publik.

(2) Prinsip keadilan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berarti bahwa dana pendidikan dikelola oleh Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara pendidikan, dan satuan pendidikan sedemikian rupa sehingga memberikan akses pelayanan pendidikan yang seluas-luasnya dan merata kepada peserta didik atau calon peserta didik, tanpa diskriminasi.

(3) Prinsip efisiensi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berarti bahwa dana pendidikan dikelola oleh Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara pendidikan, dan satuan pendidikan sedemikian rupa sehingga mengoptimalkan akses, mutu, relevansi, dan daya saing pelayanan pendidikan.

(4) Prinsip transparansi dan akuntabilitas publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berarti bahwa dana pendidikan dikelola dengan tata-kelola yang baik oleh Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara pendidikan, dan satuan pendidikan sedemikian rupa sehingga:

a. dapat diaudit atas dasar standar audit yang berlaku, dan menghasilkan opini audit wajar tanpa syarat; dan

b. dipertanggungjawabkan secara transparan kepada pemangku kepentingan pendidikan.

Pasal 62

Pengelolaan dana pendidikan yang diselenggarakan Pemerintah, pemerintah daerah sesuai kewenangannya, dan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, harus berdasarkan pada:

a. rencana pembangunan jangka panjang (RPJP);

b. rencana pembangunan jangka menengah (RPJM);

c. rencana kerja pemerintah (RKP); dan/atau rencana kerja pemerintah daerah; dan

d. rencana strategis (Renstra) Departemen; dan/atau rencana strategis daerah.

Pasal 63

(1) Pengelolaan dana pendidikan meliputi perencanaan, pelaksanaan rencana, dan pengawasan.

(2) Satuan pendidikan dapat memiliki dan mengembangkan dana abadi.

Bagian Kedua

Perencanaan

Pasal 64

(1) Perencanaan pengelolaan dana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61 dituangkan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, dan satuan pendidikan dalam anggaran tahunan pendidikan.

(2) Anggaran tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disusun atas dasar rencana strategis.

(3) Rencana strategis sebagaimana dimaksud pada ayat (2) disusun oleh Pemerintah atas dasar:

a. rencana pembangunan jangka panjang (RPJP);

b. rencana pembangunan jangka menengah (RPJM); dan

c. rencana kerja pemerintah (RKP);

(4) Rencana strategis sebagaimana dimaksud pada ayat (2) disusun oleh pemerintah daerah atas dasar:

a. rencana pembangunan jangka panjang (RPJP);

b. rencana pembangunan jangka menengah (RPJM);

c. rencana kerja pemerintah (RKP); dan

d. rencana strategis Departemen dan/atau departemen yang menangani urusan pemerintahan di bidang agama;

(5) Rencana strategis sebagaimana dimaksud pada ayat (2) disusun oleh badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dan satuan pendidikan atas dasar:

a. rencana pembangunan jangka panjang (RPJP);

b. rencana pembangunan jangka menengah (RPJM);

c. rencana strategis Departemen dan/atau departemen yang menangani urusan pemerintahan di bidang agama; dan/atau

d. rencana strategis pendidikan pemerintah daerah.

Bagian Ketiga

Pelaksanaan Rencana

Pasal 65

Penggunaan dana pendidikan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara pendidikan, dan satuan pendidikan dilaksanakan sesuai:

a. anggaran tahunan pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 ayat (2);

b. peraturan perundang-undangan; dan/atau

c. peraturan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan; dan/atau

d. peraturan satuan pendidikan.

Pasal 66

(1) Penggunaan dana pendidikan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara pendidikan, dan satuan pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 65 dibukukan dan dilaporkan setiap tahun sesuai standar akuntansi yang diatur oleh Ikatan Akuntan Indonesia atau Pemerintah.

(2) Laporan penggunaan dana pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) menunjukkan sumber dan penggunaan dana, serta membandingkan antara anggaran dengan realisasinya.

Bagian Keempat

Pengawasan

Pasal 67

(1) Pengawasan dilakukan oleh Pemerintah, pemerintah daerah sesuai kewenangannya, badan hukum penyelenggara pendidikan, satuan pendidikan, dewan pendidikan, dan lembaga representasi pemangku kepentingan satuan pendidikan.

(2) Pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan sesuai peraturan perundang-undangan, prinsip tata-kelola yang baik,  peraturan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, dan peraturan satuan pendidikan.

(3) Pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan untuk menilai dan/atau memberikan sanksi jika diperlukan atas:

a. ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan dalam memperoleh dan menggunakan dana pendidikan;

b. kesesuaian perolehan dan penggunaan dana pendidikan dengan anggaran tahunan pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 67 ayat (2);

c. kesesuaian pembukuan serta pelaporan perolehan dan penggunaan dana pendidikan dengan standar akuntansi yang berlaku; dan

d. efektifitas dan efisiensi penggunaan dana pendidikan.

Pasal 68

(1) Pemeriksaan atau audit keuangan yang dilaksanakan dalam rangka pengawasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 67 dilaksanakan sesuai peraturan perundang-undangan dan berdasarkan pada standar audit yang berlaku.

(2) Pemeriksaan atau audit keuangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berbentuk audit umum, audit khusus, audit tematik, audit investigatif, dan/atau audit terpadu.

(3) Laporan hasil pemeriksaan atau audit keuangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diberikan kepada pihak-pihak terkait sesuai peraturan perundang-undangan.

Pasal 69

(1) Menteri mengkoordinasikan pemeriksaan atau audit keuangan sebagaimana dimaksud pada Pasal 68 yang dilaksanakan oleh Pemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota.

(2) Ketentuan lebih lanjut tentang koordinasi pemeriksaan atau audit keuangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan Peraturan Menteri.

Pasal 70

Pemerintah, pemerintah daerah sesuai kewenangannya, badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, dan satuan pendidikan memberikan sanksi sesuai peraturan perundang-undangan kepada pihak-pihak yang menurut hasil pengawasan dan/atau pemeriksaan keuangan telah melanggar peraturan perundang-undangan dan/atau peraturan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dan/atau peraturan satuan pendidikan dalam mengelola dana pendidikan.

Bagian Kelima

Dana Abadi

Pasal 71

(1) Dana abadi terdiri atas pokok dana abadi dan hasil pengelolaan dana abadi.

(2) Pokok dana abadi harus dipertahankan utuh di dalam dana abadi kecuali jika:

a. pengelolaan dana abadi mengalami kerugian;

b. dana abadi digunakan untuk menyelamatkan eksistensi satuan pendidikan ketika mengalami kesulitan keuangan yang menjurus pada kepailitan; atau

c. digunakan untuk menyelamatkan satuan pendidikan ketika terkena bencana.

(3) Hasil pengelolaan pokok dana abadi dapat digunakan untuk:

a. pendanaan biaya investasi dan/atau biaya operasi satuan pendidikan;

b. beasiswa bagi peserta didik, pendidik, dan/atau tenaga kependidikan pada satuan pendidikan yang bersangkutan; dan/atau

c. bantuan biaya pendidikan bagi peserta didik yang tidak mampu secara ekonomis.

(4) Pokok dan hasil dana abadi tidak boleh digunakan untuk:

a. dipinjamkan sebagai piutang baik langsung maupun tidak langsung; dan/atau

b. dijadikan jaminan utang baik langsung maupun tidak langsung.

(5) Pokok dana abadi dapat diperoleh atau ditambah oleh satuan pendidikan dari sumber-sumber:

a. sumbangan masyarakat di luar badan hukum penyelenggara satuan pendidikan dan di luar kontribusi oleh peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik sebagaimana diatur dalam Pasal 65 ayat (1) ;

b. sumbangan dari Pemerintah, pemerintah provinsi, dan/atau pemerintah kabupaten/kota yang memang dimaksudkan untuk pembentukan atau pengembangan dana abadi;

c. bantuan luar negeri yang memang dimaksudkan untuk pembentukan atau pengembangan dana abadi;

d. hasil pengelolaan dana abadi;

e. kelebihan dana kontribusi peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik sebagaimana diatur dalam Pasal 63; dan/atau

f. sumber-sumber lain yang sah.

(6) Pokok dana abadi tidak boleh diperoleh atau ditambah dengan cara memungut dari peserta didik, orang tua, dan/atau wali peserta didik.

(7) Dana abadi dikelola berdasarkan prinsip transparan, akuntabel, dan tidak boleh diinvestasikan pada usaha yang beresiko tinggi atau melanggar peraturan perundang-undangan.

(8) Dana abadi disimpan dalam rekening khusus dana abadi atas nama satuan pendidikan.

(9) Dana abadi dibukukan secara terpisah dari dana-dana lain satuan pendidikan.

(10) Dana abadi dipertanggungjawabkan oleh pemimpin satuan pendidikan kepada pemangku kepentingan secara periodik tahunan sesuai peraturan perundang-undangan, peraturan badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, dan peraturan satuan pendidikan.

BAB V

PENGALOKASIAN DANA PENDIDIKAN

Pasal 72

(1) Anggaran sektor pendidikan dalam APBN setiap tahun anggaran sekurang-kurangnya 20% (dua puluh persen)  dari belanja Pemerintah dalam APBN;

(2) Anggaran sektor pendidikan dalam APBD provinsi setiap tahun anggaran sekurang-kurangnya 20% (dua puluh persen) dari APBD Provinsi.

(3) Anggaran sektor pendidikan dalam APBD kabupaten/kota setiap tahun anggaran sekurang-kurangnya 20% (dua puluh persen) dari APBD kabupaten/kota.

(4) Anggaran pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) tidak termasuk anggaran yang diperuntukkan bagi gaji pendidik dan biaya pendidikan kedinasan.

Pasal 73

(1) Dana pendidikan dari Pemerintah kepada pemerintah daerah diberikan sesuai penugasan dan peraturan perundang-undangan.

(2) Dana pendidikan dari pemerintah provinsi kepada pemerintah kabupaten/kota diberikan sesuai penugasan dan peraturan perundang-undangan.

Pasal 74

(1) Dana pendidikan dari Pemerintah dan/atau pemerintah daerah untuk satuan atau program pendidikan pada jalur pendidikan formal atau nonformal, diberikan dalam bentuk hibah sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

(2) Hibah sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dimasukkan oleh satuan pendidikan dalam anggaran tahunan satuan pendidikan dan digunakan untuk mendanai investasi, biaya operasi satuan pendidikan, dan/atau beasiswa sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan peraturan yang ditetapkan oleh satuan pendidikan dan/atau badan hukum penyelenggara satuan pendidikan.

Pasal 75

(1) Dalam proses penyaluran dana pendidikan dari Pemerintah ke satuan pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 74, petugas dan/atau lembaga yang terlibat dalam penyaluran dana harus sudah menyalurkan dana tersebut secara langsung kepada satuan pendidikan dalam waktu paling lama 10 (sepuluh) hari kerja setelah terbitnya surat perintah membayar dari kantor pelayanan pembiayaan negara.

(2) Dalam proses penyaluran dana pendidikan dari pemerintah provinsi ke satuan pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11, petugas dan/atau lembaga yang terlibat dalam penyaluran dana harus sudah menyalurkan dana tersebut secara langsung kepada satuan pendidikan dalam waktu paling lama 7 (tujuh) hari kerja setelah terbitnya surat perintah membayar dari kantor pelayanan pembiayaan negara di provinsi yang bersangkutan.

(3) Dalam proses penyaluran dana pendidikan dari pemerintah kabupaten/kota ke satuan pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11, petugas dan/atau lembaga yang terlibat dalam penyaluran dana harus sudah menyalurkan dana tersebut secara langsung kepada satuan pendidikan dalam waktu paling lama 5 (lima) hari kerja setelah terbitnya surat perintah membayar dari kantor pelayanan pembiayaan negara di kabupaten/kota  yang bersangkutan.

(4) Biaya penyaluran dana sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3), tidak boleh dibebankan kepada satuan pendidikan.

(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai penyaluran dana sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) diatur dengan peraturan Menteri.

BAB VI

SANKSI

Pasal 76

(1) Pemerintah, pemerintah daerah, badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, dan/atau satuan pendidikan sesuai kewenangannya memberikan sanksi administratif sesuai peraturan perundang-undangan, peraturan  badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, dan/atau peraturan satuan pendidikan kepada perseorangan yang melanggar Peraturan Pemerintah ini.

(2) Pemerintah dan/atau pemerintah daerah sesuai kewenangannya memberikan sanksi sesuai peraturan perundang-undangan kepada badan hukum penyelenggara satuan pendidikan, satuan pendidikan, dan/atau program pendidikan yang melanggar Peraturan Pemerintah ini berupa:

a. peringatan;

b. penundaan atau pembatalan pemberian bantuan sumber daya pendidikan;

c. pembatalan atau pencabutan izin;

d. pembekuan program dan/atau satuan pendidikan; dan/atau

e. penutupan program dan/atau satuan pendidikan;

Pasal 77

(1) Menteri dapat melarang dan/atau menghentikan penyaluran dan penggunaan bantuan sumber daya pendidikan dari pihak asing yang tidak sesuai dengan Peraturan Pemerintah.

(2) Perseorangan dan/atau sekelompok orang, baik atas nama pribadi atau atas nama lembaga, baik secara langsung maupun tidak langsung, yang menerima dan/atau menggunakan  bantuan asing untuk pendidikan yang tidak sesuai dengan Peraturan Pemerintah ini atau tidak sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku, dikenai sanksi administratif oleh Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai kewenangannya.

BAB VI

KETENTUAN PERALIHAN

Pasal 78

Pada saat Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku peraturan perundang-undangan mengenai pendanaan pendidikan masih tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan peraturan pemerintah ini atau belum diganti berdasarkan peraturan pemerintah ini.

BAB VIII

KETENTUAN PENUTUP

Pasal 79

Semua perturan perundang-undangan yang merupakan peraturan pelaksanaan ketentuan mengenai pembiayaan  dalam Bab IX Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1990 tentang Pendidikan Prasekolah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1990 Nomor 35 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3411), Bab XI Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1990 tentang Pendidikan Dasar (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1990 Nomor 36 dan Tambahan Lembaran Negara  Republik Indonesia Nomor 3412), Bab XI Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 1990 tentang Pendidikan Menengah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1990 Nomor 37 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3413), Bab XIII Peraturan Pemerintah Nomor72 Tahun 1991 tentang Pendidikan Luar Biasa(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1991 Nomor 94 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3460), Bab XII Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 1999 tentang Pendidikan Tinggi (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 115 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor3859) yang ada pada saat diundangkannya peraturan pemerintah ini masih tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dan belum diganti berdasarkan Peraturan Pemerintah ini.

Pasal 80

Dengan berlakunya Peraturan Pemerintah ini, ketentuan mengenai pembiayaan  dalam :

Bab IX Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1990 tentang Pendidikan Prasekolah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1990 Nomor 35 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3411), Bab XI Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1990 tentang Pendidikan Dasar (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1990 Nomor 36 dan Tambahan Lembaran Negara  Republik Indonesia Nomor 3412), Bab XI Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 1990 tentang Pendidikan Menengah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1990 Nomor 37 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3413), Bab XIII Peraturan Pemerintah Nomor72 Tahun 1991 tentang Pendidikan Luar Biasa(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1991 Nomor 94 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3460), Bab XII Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 1999 tentang Pendidikan Tinggi (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 115 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3859) dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 81

Semua peraturan yang diperlukan untuk melaksanakan Peraturan Pemerintah ini harus diselesaikan paling lambat 1 (satu) tahun.

Pasal 82

Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku sejak tahun anggaran 2007.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Pemerintah ini dengan menempatkannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta

Pada Tanggal …………………. 2006

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DR. H. SUSILO BAMBANG YUDHOYONO

Diundangkan di Jakarta

Pada Tanggal …………………… 2006

Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia

HAMID AWALUDIN

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR .. TAHUN 2006

PENJELASAN

ATAS

RANCANGAN PERATURAN PEMERINTAH

REPUBLIK INDONESIA

NOMOR … TAHUN …

TENTANG

PENDANAAN PENDIDIKAN

I. UMUM

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang  Sistem Pendidikan Nasional disusun berdasarkan semangat desentralisasi dan otonomi satuan pendidikan dalam perimbangan pendanaan pendidikan antara pusat dan daerah. Pasal 46, 47, 48, dan 49 Undang-Undang tersebut mengatur pendanaan pendidikan yang berkaitan dengan tanggung jawab pendanaan, sumber pendanaan, pengelolaan dana, dan pengalokasian dana. Pendanaan pendidikan menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat.

Pemerintah dan pemerintah daerah bertanggung jawab menyediakan anggaran pendidikan sebagaimana diatur dalam Pasal 31 ayat (4) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Sumber pendanaan pendidikan ditentukan berdasarkan prinsip keadilan, kecukupan, dan keberlanjutan.          Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat mengerahkan sumber daya yang ada sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Pengelolaan dana pendidikan didasarkan pada prinsip keadilan, efisiensi, transparansi, dan akuntabilitas publik.

Dana pendidikan selain gaji pendidik dan biaya pendidikan kedinasan dialokasikan minimal 20% dari APBN pada sektor pendidikan dan minimal 20% dari APBD. Gaji pokok dan tunjangan yang melekat pada gaji pendidik yang diangkat oleh Pemerintah atau pemerintah daerah diberikan berdasarkan peraturan perundang-undangan. Pendidik yang diangkat oleh satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat diberi gaji sesuai perjanjian kerja atau kesepakatan kerja bersama.

Penghasilan lain pendidik berupa tunjangan profesi, tunjangan fungsional, tunjangan khusus, dan maslahat tambahan bagi pendidik yang diangkat oleh Pemerintah atau pemerintah daerah, serta tunjangan profesi, subsidi tunjangan fungsional, tunjangan khusus, dan maslahat tambahan bagi pendidik yang diangkat oleh satuan pendidikan yang diselenggarakan masyarakat dialokasikan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan/atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD).

Pengalokasian dana pendidikan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah kepada satuan dan/atau program pendidikan diprioritaskan pada sasaran-sasaran sebagai berikut:

a. penuntasan program wajib belajar;

b. penuntasan program pemberantasan buta aksara;

c. akses dan pemerataan pelayanan pendidikan;

d. mutu dan relevansi pendidikan;

e. tata-kelola kelembagaan dan akuntabilitas;

f. peningkatan efisiensi, transparansi dan akuntabilitas satuan dan/atau program pendidikan dalam pengelolaan dana pendidikan;

g. pengembangan satuan pendidikan bertaraf internasional;

h. pengembangan satuan pendidikan berbasis keunggulan lokal;

i. peningkatan pelayanan pendidikan di wilayah perbatasan untuk menjaga kesatuan negara dan ketahanan nasional;

j. penanganan kondisi darurat, rehabilitasi, dan rekonstruksi wilayah yang terkena musibah;

k. pendidikan khusus; dan

l. pendidikan layanan khusus.

Untuk melaksanakan amanat Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang  Sistem Pendidikan Nasional tersebut di atas perlu ditetapkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia tentang Pendanaan Pendidikan.

II. PASAL DEMI PASAL

Pasal 1

Cukup jelas.

Pasal 2

Cukup jelas.

Pasal 3

Cukup jelas.

Pasal 4

Cukup jelas.

Pasal 5

Ayat (1)

Cukup jelas.

Ayat (2)

Cukup jelas.

Ayat (3)

Cukup jelas.

Ayat (4)

Cukup jelas.

Ayat (5)

Cukup jelas.

Ayat (6)

Rencana strategis satuan pendidikan berisi sekurang-kurangnya:

a. visi satuan pendidikan;

b. misi satuan pendidikan;

c. strategi untuk melaksanakan visi dan misi;

d. program satuan pendidikan untuk merealisasikan visinya;

e. indikator keberhasilan yang terukur dalam merealisasikan program;

f. target-target konkrit dari tahun ke tahun yang ingin dicapai; dan

g. strategi pendanaan untuk mencapai target-target sebagaimana dimaksud pada huruf e.

Pasal 6

Ayat (1)

Yang dimaksud dengan pendanaan biaya investasi untuk lahan kantor penyelenggaraan pendidikan oleh Pemerintah, antara lain adalah lahan untuk kantor Departemen, unit eselon I, II, III, IV, dan V, serta unit pelaksana teknis lainnya –selain satuan pendidikan– di bawah Departemen.

Ayat (2)

Yang dimaksud dengan pendanaan biaya investasi untuk lahan kantor penyelenggaraan pendidikan oleh pemerintah daerah antara lain adalah lahan untuk kantor pemerintah daerah yang menangani urusan pendidikan, unit eselon I, II, III, IV, dan V, serta unit pelaksana teknis lainnya –selain satuan pendidikan– di bawah pemerintah daerah yang menangani urusan pendidikan.

Pasal 7

Cukup jelas.

Pasal 8

Ayat (1)

Misalnya kalau dalam suatu tahun anggaran belanja Pemerintah adalah 67% (enam puluh tujuh persen) dari belanja APBN, maka porsi tanggung jawab Pemerintah dalam pendanaan biaya investasi sarana dan prasarana selain lahan satuan pendidikan adalah 67% (enam puluh tujuh persen) dari kebutuhan dana investasi, dan yang 33% (tiga puluh tiga persen) menjadi tanggung jawab pemerintah daerah.

Ayat (2)

Cukup jelas.

Ayat (3)

Cukup jelas.

Pasal 9

Cukup jelas.

Pasal 10

Ayat (1)

Cukup jelas.

Ayat (2)

Cukup jelas.

Ayat (3)

Cukup jelas.

Ayat (4)

Cukup jelas.

Ayat (5)

Cukup jelas.

Ayat (6)

Lihat penjelasan Pasal 5 ayat (6).

Pasal 11

Cukup jelas.

Pasal 12

Cukup jelas.

Pasal 13

Ayat (1)

Lihat penjelasan Pasal 8 ayat (1).

Ayat (2)

Cukup jelas.

Ayat (3)

Cukup jelas.

Ayat (4)

Cukup jelas.

Pasal 14

Cukup jelas.

Pasal 15

Ayat (1)

Cukup jelas.

Ayat (2)

Cukup jelas.

Ayat (3)

Cukup jelas.

Ayat (4)

Cukup jelas.

Ayat (5)

Cukup jelas.

Ayat (6)

Lihat penjelasan Pasal 5 ayat (6).

Pasal 16

Cukup jelas.

Pasal 17

Cukup jelas.

Pasal 18

Ayat (1)

Cukup jelas.

Ayat (2)

Lihat penjelasan Pasal 8 ayat (1).

Pasal 19

Cukup jelas.

Pasal 20

Ayat (1)

Cukup jelas.

Ayat (2)

Cukup jelas.

Ayat (3)

Cukup jelas.

Ayat (4)

Cukup jelas.

Ayat (5)

Cukup jelas.

Ayat (6)

Lihat penjelasan Pasal 5 ayat (6).

Pasal 21

Cukup jelas.

Pasal 22

Cukup jelas.

Pasal 23

Ayat (1)

Cukup jelas.

Ayat (2)

Potensi kecerdasan dan bakat istimewa meliputi bidang intelektual umum, akademik khusus, kreatif produktif, seni kinestetik, psikososial/kepemimpinan, dan psikomotorik/ olahraga.

Ayat (3)

Cukup jelas.

Ayat (4)

Cukup jelas.

Ayat (5)

Cukup jelas.

Pasal 24

Cukup jelas.

Pasal 25

Cukup jelas.

Pasal 26

Cukup jelas.

Pasal 27

Cukup jelas.

Pasal 28

Cukup jelas.

Pasal 29

Cukup jelas.

Pasal  30

Cukup jelas.

Pasal 31

Cukup jelas.

Pasal 32

Cukup jelas.

Pasal 33

Cukup jelas.

Pasal 34

Cukup jelas.

Pasal 35

Cukup jelas.

Pasal 36

Lihat penjelasan Pasal 8 ayat (1)

Pasal 37

Cukup jelas.

Pasal 38

Cukup jelas.

Pasal 39

Cukup jelas.

Pasal 40

Cukup jelas.

Pasal 41

Cukup jelas.

Pasal 42

Lihat penjelasan Pasal 8 ayat (1).

Pasal 43

Cukup jelas.

Pasal 44

Cukup jelas.

Pasal 45

Cukup jelas.

Pasal 46

Cukup jelas.

Pasal 47

Cukup jelas.

Pasal 48

Cukup jelas.

Pasal 49

Cukup jelas.

Pasal 50

Cukup jelas.

Pasal 51

Huruf a.

Cukup jelas.

Huruf b.

Pemangku kepentingan yang dimaksud terutama:

1. badan hukum penyelenggara satuan pendidikan;

2. dewan guru;

3. orang tua atau wali peserta didik; dan

4. komite sekolah/madrasah atau nama lain yang sejenis;

Huruf c.

Cukup jelas.

Huruf d.

Cukup jelas.

Huruf e.

Cukup jelas.

Huruf f.

Cukup jelas.

Huruf g.

Cukup jelas.

Huruf h.

Cukup jelas.

Huruf i.

Cukup jelas.

Huruf j.

Cukup jelas.

Huruf k.

Cukup jelas.

Huruf l.

Cukup jelas.

Huruf m.

Cukup jelas.

Huruf n.

Cukup jelas.

Pasal 52

Cukup jelas.

Pasal 53

Cukup jelas.

Pasal 54

Cukup jelas.

Pasal 55

Cukup jelas.

Pasal 56

Cukup jelas.

Pasal 57

Cukup jelas.

Pasal 58

Cukup jelas.

Pasal 59

Cukup jelas.

Pasal 60

Kontribusi masyarakat mencakup antara lain sumbangan pendidikan, hibah, wakaf, zakat, pembayaran nadzar, pinjaman, sumbangan perusahaan, keringanan dan penghapusan pajak untuk pendidikan, dan lain-lain penerimaan yang sah.

Pasal 61

Cukup jelas.

Pasal 62

Cukup jelas.

Pasal 63

Cukup jelas.

Pasal 64

Cukup jelas.

Pasal 65

Cukup jelas.

Pasal 66

Cukup jelas.

Pasal 67

Cukup jelas.

Pasal 68

Cukup jelas.

Pasal 69

Cukup jelas.

Pasal 70

Cukup jelas.

Pasal 71

Cukup jelas.

Pasal 72

Cukup jelas.

Pasal 73

Cukup jelas.

Pasal 74

Cukup jelas.

Pasal 75

Cukup jelas.

Pasal 76

Cukup jelas.

Pasal 77

Cukup jelas.

Pasal 78

Cukup jelas.

Pasal 79

Cukup jelas.

Pasal 80

Cukup jelas.

Pasal 81

Cukup jelas.

Pasal 82

Cukup jelas.


Daftar Isi

BAB I 2

KETENTUAN UMUM.. 2

Pasal 1. 2

Pasal 2. 3

BAB II 4

TANGGUNG JAWAB PENDANAAN PENDIDIKAN.. 4

Bagian Kesatu. 4

Umum.. 4

Pasal 3. 4

Bagian Kedua. 4

Tanggung Jawab Pemerintah dan Pemerintah Daerah. 4

Paragraf 1. 4

Biaya Investasi untuk Lahan Satuan Pendidikan. 4

Pasal 4. 4

Pasal 5. 5

Pasal 6. 6

Paragraf 2. 7

Biaya Investasi untuk Sarana dan Prasarana. 7

Selain Lahan Pendidikan. 7

Pasal 7. 7

Pasal 8. 8

Pasal 9. 8

Pasal 10. 8

Pasal 11. 10

Paragraf 3. 10

Biaya Operasi Nonkepersonaliaan. 10

Pasal 12. 10

Pasal 13. 11

Pasal 14. 11

Pasal 15. 12

Pasal 16. 13

Paragraf 4. 13

Biaya Operasi Kepersonaliaan. 13

Pasal 17. 13

Pasal 18. 14

Pasal 19. 15

Pasal 21. 16

Paragraf 5. 16

Beasiswa dan Bantuan Biaya Pendidikan Peserta Didik. 16

Pasal 22. 16

Pasal 23. 16

Pasal 24. 17

Pasal 25. 17

Paragraf 7. 17

Pendanaan Pendidikan di Luar Negeri 17

Pasal 26. 17

Paragraf 8. 18

Pendanaan Pendidikan. 18

Dalam Hal Keterbatasan Fiskal 18

Pasal 27. 18

Bagian Ketiga. 18

Tanggung Jawab Badan Hukum Penyelenggara Satuan Pendidikan. 18

Paragraf 1. 18

Biaya Investasi untuk Lahan Pendidikan. 18

Pasal 28. 18

Pasal 29. 18

Pasal 30. 19

Paragraf 2. 19

Biaya Investasi untuk Sarana dan Prasarana. 19

selain Lahan Pendidikan. 19

Pasal 31. 19

Pasal 32. 19

Pasal 33. 20

Paragraf 3. 20

Biaya Operasi Nonkepersonaliaan. 20

Pasal 34. 20

Pasal 35. 21

Pasal 36. 21

Pasal 37. 21

Pasal 38. 21

Pasal 39. 22

Paragraf 4. 22

Biaya Operasi Kepersonaliaan. 22

Pasal 40. 22

Pasal 41. 22

Pasal 42. 23

Pasal 43. 23

Pasal 44. 23

Beasiswa dan Bantuan Biaya Pendidikan bagi Peserta Didik. 24

Pasal 45. 24

Pasal 46. 24

Pasal 47. 24

Pasal 48. 24

Bagian Ketiga. 25

Tanggung Jawab Masyarakat 25

di Luar Badan Hukum Penyelenggara Satuan Pendidikan. 25

Pasal 49. 25

Paragraf 1. 25

Tanggung Jawab Peserta Didik, Orang Tua, dan/atau Wali Peserta Didik. 25

Pasal 50. 25

Pasal 51. 26

Pasal 52. 26

Pasal 53. 27

Paragraf 2. 27

Tanggung Jawab Masyarakat 27

di Luar Badan Hukum Penyelenggara Satuan Pendidikan. 27

dan Peserta Didik, Orang Tua, dan/atau Wali Peserta Didik. 27

Pasal 54. 27

BAB III 27

SUMBER DANA PENDIDIKAN.. 27

Pasal 55. 27

Pasal 56. 28

Pasal 57. 28

Pasal 58. 28

Pasal 59. 28

Pasal 60. 28

BAB IV.. 29

PENGELOLAAN DANA PENDIDIKAN.. 29

Pasal 61. 29

Pasal 62. 29

Pasal 63. 30

Bagian Kedua. 30

Perencanaan. 30

Pasal 64. 30

Bagian Ketiga. 30

Pelaksanaan Rencana. 30

Pasal 65. 30

Pasal 66. 31

Bagian Keempat 31

Pengawasan. 31

Pasal 67. 31

Pasal 68. 31

Pasal 69. 32

Pasal 70. 32

Bagian Kelima. 32

Dana Abadi 32

Pasal 71. 32

BAB V.. 33

PENGALOKASIAN DANA PENDIDIKAN.. 33

Pasal 72. 33

Pasal 73. 34

Pasal 74. 34

Pasal 75. 34

BAB VI 35

SANKSI 35

Pasal 76. 35

Pasal 77. 35

BAB VI 36

KETENTUAN PERALIHAN.. 36

Pasal 78. 36

BAB VIII 36

KETENTUAN PENUTUP.. 36

Pasal 79. 36

Pasal 80. 36

Pasal 81. 37

Pasal 82. 37

PENJELASAN.. 38

Oktober 16, 2008 - Posted by | Kumpulan Tulisan

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: